PM Inggris mungkin akan tunda tahap akhir pembukaan kembali

id PM Inggris, Boris Johnson, COVID-19

PM Inggris mungkin akan tunda tahap akhir pembukaan kembali

Seni pasir raksasa Sand In Your Eye terlihat di Pantai Blackpool menyusul pelonggaran pembatasan penyakit coronavirus (COVID-19) di Blackpool, Inggris, Senin (17/5/2021). Foto diambil dengan menggunakan drone. ANTARA FOTO/REUTERS/Molly Darlington/rwa.

London (ANTARA) - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menunda pencabutan pembatasan virus corona yang tersisa di Inggris karena data menunjukkan peningkatan lebih lanjut dalam kasus varian Delta yang menyebar dengan cepat, media Inggris melaporkan.

Johnson akan mengumumkan pada Senin apakah rencana pencabutan pembatasan, yang akan mengakhiri pembatasan kontak sosial, dapat dilanjutkan pada 21 Juni.

Tetapi penyebaran cepat varian Delta, yang pertama kali ditemukan di India, telah membuat rencana itu dalam bahaya, yang berarti akan ada penundaan satu bulan untuk pencabutan pembatasan, Daily Telegraph melaporkan.

Penundaan empat minggu akan mendorong kembali pelonggaran pembatasan hingga 19 Juli.

Pemerintah selalu mengatakan keputusan pada setiap tahap pembukaan penguncian bergantung pada data, dan awal pekan ini perdana menteri memperingatkan tentang peningkatan kasus baru-baru ini.

Pemerintahan-pemerintahan otonom di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara membuat sebagian besar keputusan kesehatan masyarakat di wilayah hukum mereka.

Kantor perdana menteri tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Inggris pada Jumat melaporkan 8.125 kasus baru COVID-19, total harian tertinggi sejak Februari, menambahkan bahwa angka reproduksi "R" dan tingkat pertumbuhan harian juga lebih tinggi dalam perkiraan terbaru, menunjukkan pandemi itu tumbuh secara eksponensial.

Johnson mengatakan bahwa peningkatan kasus selalu diperkirakan setelah tahap pelonggaran penguncian terbaru pada Mei, tetapi pedomannya apakah semua pembatasan virus corona dapat dibatalkan adalah sejauh mana peluncuran vaksin Inggris telah memutuskan hubungan antara kasus dan kematian. .

Total korban tewas COVID-19 Inggris lebih dari 127.000 tetapi jumlah kematian harian telah turun setelah penguncian nasional ketiga dan peluncuran vaksin yang cepat. Lebih dari tiga perempat orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19.

Sumber: Reuters
Baca juga: Inggris perluas pembatasan terkait lonjakan kasus COVID varian baru
Baca juga: Perketat pembatasan COVID, aktivitas bisnis Inggris semakin turun
Baca juga: Survei: Warga Inggris tolak pelonggaran aturan COVID selama Natal

Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar