Rektor Unair: Hasil uji spesimen Bangkalan ada kemiripan dengan Kudus

id rektor unair, itd unair,varian baru,kasus bangkalan

Rektor Unair: Hasil uji spesimen Bangkalan ada kemiripan dengan Kudus

Rektor Unair Prof. Mohammad Nasih (tengah) memberi keterangan kepada wartawan di Surabaya, Senin (14/6/2021). (ANTARA Jatim/Willy Irawan)

Surabaya (ANTARA) - Rektor Universitas Airlangga Surabaya Prof. Mohammad Nasih mengungkapkan dari hasil uji Institute Tropical Disease (ITD) terhadap spesimen COVID-19 Bangkalan ditemukan ada kemiripan dengan spesimen dari Kudus, Jawa Tengah, yang menyerupai mutasi virus corona B16172 atau varian India.

"Hasil tampaknya tidak jauh-jauh dari Kudus, tapi kami belum bisa menyimpulkan apa-apa karena sampel yang bisa diidentifikasi baru tiga," ujarnya di Surabaya, Senin.

Prof. Nasih menjelaskan ITD hanya mengidentifikasi tiga spesimen karena 24 sampel COVID-19 dari Bangkalan yang diterima tidak sempurna, sehingga hasilnya pun tidak bisa didapatkan dengan tepat.

"Sampel yang kami terima agak kurang sempurna, sehingga dari 24 sampel yang kami proses, yang benar sempurna hasilnya baru tiga sampel," ucap dia.

Baca juga: Menkes: Varian India B1617.2 dominasi COVID19 Jakarta-Kudus-Bangkalan

Baca juga: Panglima TNI minta petugas mengetahui tugas dalam kendalikan COVID-19


Dari tiga sampel yang diidentifikasi, kata dia, hasilnya sudah disampaikan kepada Menteri Kesehatan, Gubernur Jawa Timur dan Kepala Dinas setempat.

"Intinya kami belum bisa menyimpulkan macam-macam, karena sampel yang kami dapat masih sangat sedikit, dan ada beberapa sampel bermasalah," ucap dia.

Ia pun menekankan bahwa kasus Bangkalan ini harus direspons secara khusus dan penanganannya harus spesifik karena menyangkut penyebaran yang sangat kuat dan cepat.

"Kami mendengar bahwa ada peningkatan di Rumah Sakit Khusus Infeksi Universitas Airlangga (RSKI Unair), yang sebelumnya hanya 21-an pasien, kini bahkan 50 lebih pasien ditangani. Ini menandakan bahwa ada peningkatan yang cukup tajam dan penyebaran cukup cepat," tutur dia.

Sebelumnya, berdasarkan data hingga Ahad (13/6), sebanyak 179 pasien COVID-19 dari kluster Madura dirawat di Rumah Sakit Lapangan Indrapura (RSLI) Kota Surabaya yang merupakan tindak lanjut kasus di Bangkalan dan hasil penyekatan di Jembatan Suramadu.

Ketua Pelaksana Relawan Program Pendampingan Keluarga Pasien COVID-19 RSLI Radian Jadid menjelaskan kondisi pasien rata-rata mulai tanpa gejala hingga gejala ringan dan sedang, serta konfirmasi tes usap PCR positif dengan CT Value kebanyakan di bawah 25, yang berarti infeksius atau berpotensi besar menular.*

Baca juga: Epidemiolog Unair: Penularan COVID-19 di masyarakat masih tinggi

Baca juga: Unair: Varian baru COVID-19 ITD bukan lonjakan kasus Bangkalan

Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar