Cenderung naik, Banyumas siapkan RS darurat tangani pasien COVID-19

id pemkab banyumas, rs darurat, penanganan covid-19,positif,jateng

Cenderung naik, Banyumas siapkan RS darurat tangani pasien COVID-19

Bupati Banyumas Achmad Husein (kanan) saat memimpin rapat koordinasi penanganan COVID-19 di halaman Pendopo Sipanji, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jateng, Senin (21/6/2021), yang melibatkan seluruh pimpinan rumah sakit se-Banyumas. ANTARA/HO-Bagian Prokompim Setda Banyumas

Purwokerto, Jateng (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, akan segera mendirikan rumah sakit darurat untuk menangani pasien COVID-19 yang cenderung melonjak, kata Bupati Banyumas Achmad Husein.

"Rencana untuk mendirikan rumah sakit darurat ini bukan berarti BOR (Bed Occupancy Rate) atau tingkat keterisian tempat tidur rumah sakit di Banyumas sudah di atas 70 persen. Ini hanya untuk antisipasi," katanya saat dikonfirmasi wartawan di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Senin petang.

Ia mengatakan berdasarkan hasil rapat koordinasi di halaman Pendopo Sipanji, Purwokerto, Senin (21/6) pagi, yang dihadiri pimpinan rumah sakit se-Banyumas diketahui bahwa tingkat keterisian tempat tidur untuk isolasi baru mencapai kisaran 68 persen dan ruang ICU (Intensive Care Unit) sekitar 56 persen dari total tempat tidur yang disediakan sebanyak 661 unit.

Sementara dari total pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, kata dia, sekitar 65 persennya kartu tanda penduduk Banyumas, sedang sisanya berasal dari daerah lain.

Berdasarkan data yang disajikan laman covid19.banyumaskab.go.id per tanggal 21 Juni 2021, pukul 12.06 WIB, di Kabupaten Banyumas tercatat sebanyak 451 orang yang terkonfirmasi positif, terdiri atas 362 orang dirawat di rumah sakit dan 89 orang menjalani isolasi.

Bupati mengatakan rumah sakit darurat tersebut rencananya akan menggunakan Hotel Rosenda di Baturraden dengan kapasitas 330 tempat tidur.

"Targetnya dalam 10 hari ke depan, ketersediaan tempat tidur untuk merawat pasien COVID-19 di Banyumas mencapai 1.000 unit. Kami masih godok persiapan Hotel Rosenda menjadi rumah sakit darurat," katanya.

Terkait dengan penyediaan tenaga kesehatan yang akan bertugas di rumah sakit darurat, hal itu dilakukan secara gotong royong serta melibatkan tiga rumah sakit pemerintah, yakni RSUD Banyumas, RSUD Ajibarang, dan RSUD Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto serta ditambah perawat hasil perekrutan baru, demikian Achmad Husein.

Baca juga: Cegah penyebaran, mulai 24 Juni hajatan di Banyumas-Jateng dilarang

Baca juga: Pemkab Banyumas antisipasi penyebaran COVID-19 varian baru

Baca juga: Satgas COVID-19 Banyumas bubarkan acara wisuda karena tak berizin

Baca juga: Mahasiswa di Purwokerto dites antigen sebelum unjuk rasa reformasi


 

Pewarta : Sumarwoto
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar