Sebanyak 461 anak di Lebak terpapar COVID-19

id Lebak,covid anak

Sebanyak 461 anak di Lebak terpapar COVID-19

Pengendara roda dua tanpa menggunakan masker melintas di depan mural wajah Presiden Indonesia dari Sukarno hingga Joko Widodo di Leuwidamar, Lebak, Banten, Minggu (20/6/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas/hp.

Lebak (ANTARA) -
Sebanyak 461 anak di Kabupaten Lebak, Banten sejak setahun terakhir ini dinyatakan positif COVID-19 dari penularan kluster keluarga.
 
Sebagian anak itu dirujuk untuk perawatan medis di RSUD Banten dan sebagian lainnya menjalani isolasi mandiri, " kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Lebak Trianto Supiono di Lebak, Selasa.
 
Penyebaran virus corona yang menyerang anak-anak itu, sebagian sudah sembuh dan dinyatakan negatif COVID-19.
 
Sebagian besar anak-anak yang positif terpapar berusia 18 tahun, namun juga ada di bawah lima tahun atau balita.

Baca juga: IDI harapkan pemerintah siapkan vaksin COVID-19 untuk anak-anak

Baca juga: Jumlah anak terpapar COVID-19 di RW 10 Kramat Jati naik 20 persen
 
Namun, kata dia, jumlah anak-anak yang positif COVID-19 relatif kecil dibandingkan usia dewasa dan lanjut.
 
"Semua anak-anak yang positif terpapar corona karena penularan dari keluarga," katanya.
 
Ia mengajak masyarakat jika keluar rumah untuk makan, wajib menaati protokol kesehatan dengan memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak dan menghindari kerumunan.
 
Selama ini, kata dia, masih banyak ditemukan masyarakat mengabaikan protokol kesehatan, sehingga berpotensi penularan penyakit yang mematikan itu.
 
"Kami minta, warga jika tidak ada keperluan penting, sebaiknya berada di rumah guna mencegah pandemi COVID-19, " katanya.
 
Berdasarkan data COVID-19 di Kabupaten Lebak sampai dengan Selasa ini, tercatat sebanyak 3.889 orang positif dan 3.477 orang dinyatakan sembuh, 335 orang masih menjalani isolasi dan perawatan medis serta 77 orang dilaporkan meninggal dunia.*

Baca juga: Jumlah anak yang terpapar COVID-19 di Batam naik signifikan

Baca juga: Kasus COVID-19 anak tinggi, Dinkes DKI: Penanganan bukan berdasar usia

Pewarta : Mansyur suryana
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar