PTPN V siagakan 55 embung antisipasi karhutla di Riau

id Karhutla, karhutla riau, ptpn

PTPN V siagakan 55 embung antisipasi karhutla di Riau

Tim dari PTPN V sedang memeriksa kelengkapan alat pemadaman Karhutla. ANTARA/HO-PTPNV.

Pekanbaru (ANTARA) - PT Perkebunan Nusantara V menyatakan telah menyiagakan sebanyak 55 embung yang tersebar di seluruh unit perkebunan perusahaan milik negara tersebut untuk membantu pemerintah memerangi kebakaran hutan dan lahan di Bumi Lancang Kuning, Riau.

"Selama 25 tahun berdiri areal PTPN V tidak pernah terbakar. Kami terus mengedepankan langkah pencegahan, termasuk di antaranya menyiapkan 55 embung dengan beragam ukuran. Ini bisa menjadi sumber air saat dibutuhkan baik oleh internal maupun satgas di luar perusahaan," kata Chief Executive Officer PTPN V, Jatmiko K Santosa dalam keterangannya di Pekanbaru, Rabu.

Baca juga: BPBD Riau turunkan dua helikopter "water bombing" padamkan karhutla

Menurutnya, keberadaan embung menjadi vital mengingat salah satu masalah yang kerap dihadapi satuan tugas (Satgas) ketika menghadapi karhutla adalah minimnya sumber air.

Untuk itu, Pemerintah Provinsi Riau terus mendorong pembangunan sumber-sumber air baru di lokasi rawan karhutla, baik itu melalui pembuatan sumur bor, sekat kanal, maupun embung-embung air yang masif dilakukan dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Asap karhutla turut perparah kondisi COVID-19

PTPN V hingga kini tercatat telah memiliki puluhan embung beberapa di antaranya berukuran cukup besar yang dapat dimanfaatkan sebagai tempat penampungan air.

Embung ini menjadi bagian dari sarana dan prasarana yang dimiliki perusahaan untuk terus dalam kondisi siap dan siaga menghadapi musim kering tiba.

Baca juga: Riau operasionalkan lima helikopter bersiaga atasi karhutla

"Kita semua dalam status siaga, jangan sampai lengah dan terus meningkatkan kewaspadaan agar langit Riau tetap biru tahun ini," ujar Jatmiko yang juga merupakan Ketua GAPKI Riau tersebut.

Berdasarkan prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru, Provinsi Riau kembali memasuki musim kering gelombang paruh kedua pada Juni hingga September 2021 mendatang.

Pada Rabu (22/6), Citra Satelit Terra dan Aqua mendeteksi sebanyak lima titik panas atau indikasi karhutla di Riau dengan tingkat kepercayaan di atas 50 persen. Angka tersebut menurun dibandingkan sehari sebelumnya yang tercatat sebanyak 18 titik panas menyebar di tujuh kabupaten di Provinsi Riau.

Walau BMKG memperkirakan pengaruh La Nina dalam kondisi netral, artinya masih terjadi hujan walau sesaat di beberapa wilayah, Jatmiko mengatakan perusahaan akan terus meningkatkan kewaspadaan mengingat Riau yang berada di perlintasan ekuator memiliki tingkat suhu panas lebih tinggi di saat musim kering tiba.

"Insya Allah embung-embung kita selama ini dalam keadaan yang baik dan siap untuk digunakan. Pada intinya kita tidak boleh lengah. Pencegahan kebakaran harus terus kita utamakan," tegasnya.

Pemprov Riau diketahui telah menetapkan status Siaga Darurat Karhutla sejak 15 Februari hingga 31 Oktober 2021 sebagai langkah antisipasi musim kering. Hingga saat ini, terdapat lima helikopter pengebom air dan satu pesawat modifikasi cuaca bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) siaga di Riau.
 

Pewarta : Bayu Agustari Adha
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar