Pemerintah perkirakan ekonomi tumbuh 3,1-3,3 persen semester I 2021

id Sri Mulyani Indrawati,Pertumbuhan Ekonomi,Menteri Keuangan

Pemerintah perkirakan ekonomi tumbuh 3,1-3,3 persen semester I 2021

Ilustrasi - Suasana gedung bertingkat perkantoran di Jakarta, Jumat (25/6/2021). Direktur Riset CORE Indonesia Piter Abdullah mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal II 2021 yang diproyeksikan pemerintah sebesar 7,1-8,3 persen sulit dicapai karena diberlakukannya pengetatatan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro akibat melonjaknya kasus COVID-19 khususnya di Jakarta, sehingga diharapkan masyarakat tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak/aww/pri.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi mencapai 3,1 persen - 3,3 persen secara tahunan (yoy) pada semester I 2021 didorong proyeksi kembalinya laju ekonomi ke level positif pada kuartal II 2021 menjadi 7 persen dari zona negatif selama empat kuartal terakhir.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers usai Sidang Kabinet Paripurna di Jakarta, Senin, mengatakan pemerintah masih melihat pertumbuhan Produk Domestik Bruto di kuartal II akan mencapai 7 persen (year on year/yoy) karena dampak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat baru akan terasa di kuartal III dan IV 2021.

“Di kuartal I pertumbuhan ekonomi minus 0,7 persen. Kuartal II kami perkirakan pertumbuhan ekonomi di 7 persen, jadi realisasi di semester I 2021 sebesar 3,1-3,3 persen,” ujar dia.

Menurut Sri Mulyani, dampak PPKM Darurat akan terasa di kuartal III dan IV 2021. Jika skenario pemerintah untuk menekan laju penularan COVID-19 berjalan efektif, maka kemungkinan pada Agustus 2021 aktivitas masyarakat dapat pulih karena pembatasan mobilitas masyarakat dilonggarakan. Jika hal itu terjadi, pertumbuhan ekonomi kuartal III 2021 bisa melebihi 4 persen.

“Namun apabila restriksi panjang karena COVID-19 tinggi maka pertumbuhan ekonomi kuartal III bisa turun di sekitar 4 persen. Ini yang harus diwaspadai,” ujar Mantan Direktur Pelakana Bank Dunia itu.

Oleh karena itu, kata Sri Mulyani, kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan pencegahan COVID-1 dan percepatan vaksinasi COVID-19 menjadi syarat penting untuk mengendalikan pandemi dan memulihkan kegiatan ekonomi.

“Akselerasi vaksinasi menjadi syarat penting dan oleh karena itu kenaikan jumlah (penyuntikan) vaksin untuk 2 juta per hari atau bahkan kalau kita ingin selesaikan sebelum akhir tahun ini maka diperlukan vaksinasi hingga 3 juta per hari pada periode Oktober November yang akan datang,” jelasnya.

Sementara laju inflasi pada semester I 2021 diperkirakan Sri Mulyani sebesar 1,33 persen, atau lebih rendah dari asumsi di APBN 2021 sebesar 3 persen.

Kemudian rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada semester I 2021 berada di Rp14.299 per dolar AS atau lebih kuat dibanding asumsi di APBN 2021 yang sebesar Rp14.600 per dolar AS.

Baca juga: Presiden Jokowi optimistis ekonomi bakal tumbuh 7 persen kuartal II
Baca juga: Sri Mulyani: Pertumbuhan ekonomi kuartal III tergantung PPKM Darurat
Baca juga: LPS prediksi ekonomi bisa tumbuh di atas 4 persen pada 2021
 


Pewarta : Indra Arief Pribadi
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar