Korea Selatan dapat pinjaman 700 ribu dosis vaksin dari Israel

id korea selatan,vaksin virus corona,covid 19,israel,kerja sama vaksin

Korea Selatan dapat pinjaman 700 ribu dosis vaksin dari Israel

Seorang tenaga medis menerima dosis kedua vaksin penyakit virus korona (COVID-19) Pfizer-BioNTech di sebuah pusat vaksinasi di Seoul, Korea Selatan, Sabtu (20/3/2021). ANTARA FOTO/Jung Yeon-je/Pool via REUTERS/hp/cfo/am.

Seoul/Yerusalem (ANTARA) - Korea Selatan mengatakan akan menerima 700 ribu dosis vaksin virus corona Pfizer-BioNTech dari Israel sebagai pinjaman minggu ini, dalam upaya untuk mempercepat imunisasi menyusul lonjakan infeksi di sekitar Ibu Kota Seoul.

Lebih dari 1.000 kasus COVID-19 dilaporkan pada pukul 6 sore pada Selasa, tertinggi sejak Desember dan ratusan lebih dari 746 kasus yang didata pada Senin (5/7), menurut laporan kantor berita Yonhap yang mengutip pejabat kesehatan pemerintah Korea Selatan.

Di bawah pengaturan pertukaran vaksin yang diumumkan oleh kedua pemerintah pada Selasa, Korea Selatan akan memberi Israel kembali jumlah suntikan yang sama, yang sudah dipesan dari Pfizer, pada September dan Oktober.

Korea Selatan dengan cepat mendistribusikan vaksin COVID-19 yang dimilikinya, tetapi telah berjuang untuk mendapatkan dosis yang cukup pada waktu yang tepat karena pasokan global terbatas, terutama di Asia.

Memberi pengarahan kepada wartawan di Yerusalem, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan vaksin sedang dimuat di pesawat dalam beberapa jam setelah pengumuman kesepakatan pada Selasa, dan bahwa pejabat Korea Selatan akan memverifikasi kelayakannya.

"Ini adalah kesepakatan yang saling menguntungkan. Bersama-sama kita akan mengalahkan pandemi," kata Bennett.

Setelah peluncuran yang luar biasa, Israel telah memberikan kedua suntikan vaksin tersebut kepada sekitar 55 persen dari populasinya dan jumlah pemilih telah meningkat.

Direktur Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) Jeong Eun-kyeong mengatakan kesepakatan itu akan memungkinkan Korea Selatan untuk mempercepat rencana vaksinasi, termasuk memberikan suntikan kepada karyawan di beberapa sektor yang memiliki banyak kontak dengan orang lain.

Pihak berwenang setempat akan memutuskan siapa yang mendapatkan vaksin, tetapi dia mengatakan prioritas dapat diberikan kepada orang-orang seperti pembersih jalan, pekerja pengiriman, dan karyawan ritel.

Pihak berwenang Korea Selatan mengatakan pekan lalu bahwa mereka berharap untuk mencapai kekebalan kelompok lebih awal dari target November saat ini dengan menginokulasi sedikitnya 70 persen populasi dengan minimal satu dosis vaksin---kebanyakan vaksin mRNA seperti Pfizer.

Jeong mengatakan bahwa jika upaya vaksinasi berjalan sesuai rencana, dan Korea Selatan mendapati dirinya mengalami kelebihan dosis di akhir tahun setelah mengirim kembali dosis yang disepakati ke Israel, negara itu juga akan membagi cadangan vaksinnya dengan negara lain.

Korea Selatan telah berjuang melawan wabah kecil yang terus-menerus, mendorong para pejabat untuk menunda beberapa pelonggaran aturan jarak sosial.

Sumber: Reuters
Baca juga: Korea Selatan catat jumlah kasus COVID-19 tertinggi sejak 7 Januari
Baca juga: Israel, Korea Selatan setujui pertukaran vaksin COVID-19
Baca juga: Konsorsium Korsel akan produksi vaksin Sputnik Light Rusia

Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar