Empat seniman Bali dianugerahi Dharma Kusuma dan diberi uang

id gubernur bali,penghargaan dharma kusuma,seniman tari,dharma kusuma 2021,Empat seniman Bali dianugerahi penghargaan,penghargaan Dharma Kusuma dan uang

Empat seniman Bali dianugerahi Dharma Kusuma dan diberi uang

Gubernur Bali Wayan Koster saat menyerahkan penghargaan Dharma Kusuma kepada Ni Nyoman Tjandri (seniman seni pertunjukan) pada Sabtu (14/8/2021). ANTARA/HO-Pemprov Bali/am.

Denpasar (ANTARA) - Empat seniman dan budayawan dari Pulau Dewata menerima anugerah Dharma Kusuma 2021 dari Pemerintah Provinsi Bali atas jasa, prestasi, dan pencapaian dalam penguatan dan pemajuan kebudayaan, selain diberikan uang Rp50 juta.

"Penghargaan ini sekaligus implementasi visi Pembangunan Provinsi Bali, Nangun Sat Kerthi Loka Bali, melalui Pola pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru," kata Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali Prof I Gede Arya Sugiartha di Denpasar, Minggu.

Baca juga: Sembilan seniman Bali terima penghargaan Dharma Kusuma

Selain itu, lanjut dia, penghargaan yang telah diserahkan oleh Gubernur Bali Wayan Koster pada Sabtu (14/8) tersebut dalam puncak Peringatan Hari Jadi ke-63 Provinsi Bali itu, merupakan aktualisasi Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 4 Tahun 2020 tentang Penguatan dan Pemajuan Kebudayaan Bali.

Adapun empat seniman yang mendapatkan penghargaan Dharma Kusuma yakni Ni Nyoman Tjandri (seniman seni pertunjukan), almarhum I Komang Gde Urip Tribhuana (seniman dan pembina tari), Ida Rsi Agung Wayabya Suprabhu Sogata Karang atau saat walaka I Gusti Bagus Sudyatmaka Sugriwa (budayawan), dan Jero Mangku Wayan Muliarsa (seniman seni lukis).

"Penghargaan Dharma Kusuma merupakan penghormatan dan pengakuan Pemerintah Provinsi Bali atas jasa, prestasi dan pencapaian seniman, budayawan, ilmuwan maupun tokoh masyarakat dalam penguatan dan pemajuan kebudayaan Bali," ujarnya.

Baca juga: Sembilan Seniman Bali Peroleh Dharma Kusuma

Arya mengemukakan, terkait mekanisme proses pemberian Penghargaan Dharma Kusuma didasari atas usulan dari perangkat daerah yang menangani urusan kebudayaan di masing-masing kabupaten/kota, lembaga pendidikan tinggi bidang kebudayaan dan lembaga non-pemerintah di bidang kebudayaan.

Sementara itu, aspek verifikasi/penilaian yang telah ditetapkan, meliputi pengalaman beraktivitas di bidang-bidang penguatan dan pemajuan kebudayaan dan karya monumental atau gagasan yang sudah terpublikasi.

Kemudian ada pengakuan masyarakat sekurang-kurangnya mendapat tiga rekomendasi dari tokoh/lembaga, pengaruh karya dan atau gagasannya terhadap penguatan dan pemajuan kebudayaan.

Baca juga: Pesta Kesenian Bali 2021 libatkan 10 ribu seniman
 
Gubernur Bali Wayan Koster saat menyerahkan penghargaan Dharma Kusuma kepada Ni Nyoman Tjandri (seniman seni pertunjukan) pada Sabtu (14/8/2021). ANTARA/HO-Pemprov Bali/am.

Yang terakhir, pernah mendapat penghargaan sekurang-kurangnya di tingkat kabupaten/kota, baik melalui lomba, pengabdi, maupun penciptaan karya.

Mantan Rektor ISI Denpasar itu menambahkan, penerima Dharma Kusuma berhak mendapatkan piagam penghargaan, lencana emas seberat 20 gram, dan uang masing-masing sebesar Rp50 juta.

"Dengan penghargaan Dharma Kusuma ini, kami harapkan mampu memotivasi generasi penerus bangsa untuk mengabdikan keahlian, memiliki integritas, dedikasi, dan kontribusi dalam penguatan dan pemajuan kebudayaan Bali secara berkelanjutan, yang berdampak terhadap kesejahteraan masyarakat," ucapnya.

Baca juga: Budayawan usulkan Pesta Kesenian Bali tetap digelar di tengah pandemi

Sementara itu, Ni Putu Nursanti yang merupakan istri dari seniman I Komang Gde Urip Tribhuana merasa terharu dan bangga atas penghargaan yang diberikan kepada almarhum suaminya.

"Saya bangga memiliki suami Jero Komang Urip. Walaupun beliau sudah tidak ada, tetapi namanya tetap dikenang," ujar Nursanti.

Semasa hidupnya, Komang Urip yang berasal dari Desa Taman Bali, Kabupaten Bangli merupakan seniman tari dan pembina tari yang aktif melakukan kegiatan "ngayah" ke berbagai pura di Provinsi Bali, bahkan hingga ke Pulau Jawa dan Pulau Lombok.

Tidak hanya aktif mengajarkan tari untuk warga Bali, dia juga aktif melakukan diplomasi budaya hingga ke mancanegara seperti ke Jepang, Singapura, Amerika Serikat, San Fransisco, Australia, Korea Selatan dan sejumlah negara di Benua Eropa.

Pewarta : Ni Luh Rhismawati
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar