Ribuan pekerja migran asal Sampang pulang selama pandemi COVID-19

id PMI Sampang,Pemkab Sampang,Ribuan TKI asal Sampang,Ribuan TKI asal Sampang pulang selama pandemi COVID-19,Ribuan pekerja migran asal Sampang pulang,pe

Ribuan pekerja migran asal Sampang pulang selama pandemi COVID-19

Sebagian Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Sampang saat menjalani pemeriksaan kesehatan di posko Satgas COVID-19 Pemkab Sampang. (Humas Sampang)

Sampang (ANTARA) - Sedikitnya 3.440 pekerja migran Indonesia atau PMI asal Kabupaten Sampang, Jawa Timur yang bekerja di sejumlah negara, pulang ke tempat asalnya di Pulau Madura itu selama pandemi COVID-19.

"Data jumlah TKI sebanyak 3.440 PMI asal Sampang yang pulang ini sejak pandemi COVID-19 berlangsung hingga 4 September 2021," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Bidang Penempatan dan Pengembangan Tenaga Kerja pada Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Tenaga Kerja (DPMPTSP dan Naker) Pemkab Sampang Agus Sumarso di Sampang, Senin.

Baca juga: Keluarga Pekerja Migran Indonesia asal Cianjur minta batuan pemerintah

Para pekerja migran asal Kabupaten Sampang itu, kebanyakan dari wilayah Pantai Utara (Pantura) Sampang, seperti Banyuates, dan Kecamatan Ketapang, Sampang.

Mereka bekerja di sejumlah negara, seperti Malaysia, Singapura, Taiwan dan sebagian di Arab Saudi.

Ia menuturkan, para PMI ini kebanyakan bekerja di sektor informal, seperti asisten rumah tangga, kuli bangunan dan sopir angkutan umum serta sopir pribadi keluarga.

"Umumnya mereka yang pulang itu, karena masa kontraknya telah habis," kata Agus, menjelaskan.

Baca juga: Mayjen Tugas: Waspada varian baru terkait pekerja migran dominasi RSDC

Selain itu, ada juga yang terpaksa pulang akibat pandemi COVID-19, karena di masa pandemi seperti sekarang ini, banyak PMI yang tidak bekerja.

"Daripada nganggur di negara orang lain tidak ada pekerjaan, mereka memilih untuk pulang, karena biaya hidup di luar negeri sana jauh lebih mahal dibanding di sini," kata Agus.

Baca juga: Menaker pastikan pemerintah lakukan upaya pelindungan pekerja migran

Plt Kabid Pengembangan Tenaga Kerja DPMPTSP dan Naker Agus Sumarso ini lebih lanjut menjelaskan, para PMI yang pulang ini, melalui proses pemeriksaan kesehatan ketat dengan menjalani dua kali isolasi, yakni oleh Disnaker Pemprov Jatim di Surabaya dan oleh Disnaker Pemkab Sampang.

Saat tiba di Bandara Internasional Juanda di perbatasan Surabaya, para PMI ini langsung dijemput oleh tim Satgas COVID-19 Pemprov Jatim dan diisolasi di asrama Haji Sukolilo selama dua hari.

Disnakertrans Jawa Timur selanjutnya akan menghubungi Pemkab Pamekasan untuk menjemput para PMI asal Kabupaten Sampang tersebut.

"Disini, mereka diisolasi lagi selama tiga hari untuk menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan, termasuk tes antigen," katanya.

Baca juga: Ketua DPD RI dukung purna pekerja migran jadi pengusaha baru

Bagi PMI yang diketahui negatif COVID-19, maka diperbolehkan pulang ke rumah asalnya, sedangkan yang positif harus menjalani isolasi di rumah sakit hingga sembut.

Dari total 3.440 PMI asal Sampang yang pulang dari tempat kerjanya di luar negeri itu, sebanyak lima diantaranya diketahui positif COVID-19, namun saat ini yang bersangkutan telah dinyatakan sembuh dan telah diperbolehkan pulang ke rumah asalnya di Kecamatan Banyuates dan Kecamatan Ketapang, Sampang.

Pewarta : Abd Aziz
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar