Pasar saham Asia tegang, tertekan bayang-bayang Evergrande dan The Fed

id Saham Asia,pasar saham asia,china evergrande

Pasar saham Asia tegang, tertekan bayang-bayang Evergrande dan The Fed

Ilustrasi: Pasar saham Asia (ANTARA)

Singapura (ANTARA) - Pasar saham Asia memulai perdagangan dengan hati-hati pada Rabu pagi, dengan dolar bertahan kuat di tengah kekhawatiran berkepanjangan tentang dampak dari kegagalan yang membayangi pengembang China Evergrande dan antisipasi Federal Reserve (Fed) dapat bergerak selangkah lebih dekat untuk mengurangi stimulusnya.

Indeks acuan Nikkei Jepang merosot 0,5 persen. Pasar ekuitas, obligasi, dan mata uang di China dibuka untuk pertama kalinya pada Rabu sejak kekhawatiran atas kesulitan Evergrande memicu gelombang penjualan dan kekhawatiran penularan di seluruh dunia.

Indeks berjangka FTSE China yang diperdagangkan di Singapura berada sekitar 2,0 persen di bawah level penutupan Jumat (17/9/2021). Aset-aset safe-haven seperti yen dan surat utang AS naik sedikit di perdagangan pagi.

Secara global, pasar telah tenang setelah aksi jual tajam pada Senin (20/9/2021), karena analis telah meremehkan ancaman masalah Evergrande menjadi "momen Lehman" dan memicu krisis keuangan. Tetapi saham-saham hampir tidak bergerak naik dan komoditas-komoditas tetap berada di bawah tekanan karena kekhawatiran bergeser ke konsekuensi ekonomi.

Semalam di Wall Street, indeks S&P 500 turun 0,1 persen menjadi sedikit lebih dari 4,0 persen di bawah rekor puncak yang dibuatnya di awal bulan.

Indeks berjangka S&P 500 turun 0,4 persen di awal perdagangan Asia dan yuan di luar negeri berada di bawah tekanan mendekati level terendah satu bulan di 6,4850 per dolar. Pasar Hong Kong tutup untuk liburan.

Baca juga: Saham China dibuka anjlok, tertekan kekhawatiran dampak Evergrande

“Bencana Evergrande semakin memicu kekhawatiran atas dampak dari tindakan keras China yang meluas,” analis di Rabobank mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien, menunjukkan aturan baru tentang segala hal mulai dari game online hingga tingkat utang pengembang.

“Sebagai konsekuensinya, Evergrande mungkin dapat dilihat bukan sebagai pemicu krisis potensial, melainkan gejala dari perubahan kebijakan yang lebih luas yang mengancam pertumbuhan China karena politik mendominasi pertimbangan ekonomi.”

Evergrande - seperti yang diperkirakan - melewatkan pembayaran bunga yang jatuh tempo pada Senin (20/9/2021) untuk setidaknya dua kreditur bank terbesarnya, Bloomberg melaporkan pada Selasa (21/9/2021). Tes berikutnya tampak pada Kamis (23/9/2021) ketika perusahaan harus membayar 83,5 juta dolar AS bunga obligasi - kegagalan untuk melakukannya dalam waktu 30 hari akan membuat obligasi gagal bayar.

Kesulitan perusahaan telah menyebar ke pengembang lain, dan indeks utang perusahaan China dengan imbal hasil tinggi - sebagian besar dikeluarkan oleh perusahaan properti - telah runtuh. Tetapi investor sekarang mengantisipasi semacam respons regulasi dari Beijing dan berharap dampak global dapat diatasi.

Di pasar mata uang, dolar tetap dalam penawaran beli karena para pedagang mengamati risiko bahwa Fed mungkin mengejutkan pasar dengan memajukan proyeksi kenaikan suku bunga dari 2023 ke 2022.

Baca juga: IHSG diprediksi datar, seiring dimulainya pertemuan bank sentral AS

Dolar bertahan kuat di 1,1722 dolar terhadap euro dan dibeli 109,13 yen.

Greenback juga membuat dolar Australia dijual dekat level terendah satu bulan di 0,7229 dolar AS, sementara kiwi berada di bawah tekanan setelah pejabat bank sentral meredam ekspektasi kenaikan suku bunga besar pada pertemuan bulan depan.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun sedikit lebih rendah di 1,3209 persen.

Sebagian besar analis menduga The Fed tidak akan merinci tentang rencana taperingnya - menyimpannya untuk November - tetapi mengatakan risiko terletak pada "plot titik" proyeksi suku bunga anggota dewan.

“Meskipun pengumuman tapering tidak diperkirakan, plot titik dapat memberikan kejutan hawkish dan mengharuskan Powell untuk bersikap dovish dan mendorong kembali dalam konferensi pers,” kata Direktur Ekonomi dan Pasar National Australia Bank Tapas Strickland.

Hasil pertemuan Fed diumumkan pada pukul 18.00 GMT dengan konferensi pers setengah jam kemudian.

Di pasar komoditas, tembaga melayang mendekati level terendah sebulan dan harga minyak mendapat dukungan dari pelonggaran aturan perjalanan, kemungkinan akan meningkatkan permintaan bahan bakar maskapai.

Minyak mentah berjangka Brent terakhir naik 0,4 persen pada 74,64 dolar AS per barel dan minyak mentah AS naik 0,4 persen menjadi 70,75 dolar AS per barel.

Baca juga: Saham Australia dibuka jatuh, tertekan harga tembaga yang lemah

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar