Tim SAR hentikan pencarian dua nelayan hilang di Selat Malaka

id Aceh,SAR,nelayan,Aceh Timur,Selat Malaka,nelayan hilang

Tim SAR hentikan pencarian dua nelayan hilang di Selat Malaka

Personel Polair Polres Aceh Timur bersama Tim Basarnas Langsa dan Aceh Timur menurunkan peralatan untuk melakukan pencarian dua nelayan yang hilang di PPN Idi, Aceh Timur, Senin (11/10/2021). ANTARA/HO.

Banda Aceh (ANTARA) - Tim gabungan SAR menghentikan pencarian dua nelayan yang hilang setelah kapal mereka ditabrak kapal tanker di Selat Malaka, karena pencarian dikhawatirkan masuk wilayah Malaysia.

“Dua tim dengan jumlah sembilan personel sudah kembali. Untuk sementara pencarian dihentikan," kata Kepala Satuan Polisi Air Polres Aceh Timur Iptu Zainurrusydi di Aceh Timur, Rabu.

Baca juga: Kapal motor tertabrak kapal tanker, 2 nelayan Aceh Timur hilang

Iptu Zainurrusydi mengatakan tim gabungan SAR memutuskan untuk kembali ke Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Idi, Aceh Timur, karena khawatir pencarian masuk ke negara tetangga dan terancam kegiatan patroli otoritas keamanan Malaysia.

Oleh karena itu, mereka kembali dan menghentikan pencarian. Selain itu, kabarnya di lokasi tidak ada jejak apapun dan kedua korban yang hilang juga tidak ditemukan.

Iptu Zainurrusydi mengatakan telah dilakukan 10 mil ke arah utara, timur dan barat di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) di perairan Selat Malaka. Akan tetapi, tim gabungan sama sekali tidak menemukan jejak kapal dan korban.

“Tim SAR mencari di ZEE sebenarnya butuh kehati-hatian ekstra. Sebab, ZEE merupakan jalur internasional yang sangat sibuk dengan kapal-kapal besar,” kata Iptu Zainurrusydi.

Sebelumnya, dua nelayan Kabupaten Aceh Timur dilaporkan hilang dan dua lainnya selamat setelah kapal motor mereka dihantam kapal tanker di perairan Selat Malaka, Sabtu (9/10) pukul 22.00 WIB.

Dua nelayan yang selamat, yakni Andi Mahathir dan Erwin Saputra. Sedangkan dua nelayan yang hilang, yakni Zulfakri dan Mirzarullah. Semuanya warga Idi Rayeuk, Kabupaten Aceh Timur.

Baca juga: KKP tangkap kapal ikan ilegal asal Malaysia di Selat Malaka

Baca juga: KKP tangkap kapal trawl asal Malaysia di Selat Malaka


Lokasi kejadian berada 56 mil laut dari Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Idi, Aceh Timur. Mereka merupakan awak kapal penangkap ikan KM Tetap Sinar Pagi 02. Kapal mereka tenggelam setelah ditabrak kapal tanker.

Kedua nelayan yang selamat sempat terapung di laut selama 24 jam. Mereka diselamatkan kapal nelayan Aceh Timur yang hendak kembali ke PPN Idi. Kedua nelayan tersebut tiba di PPN Idi, Minggu (10/10) sekitar pukul 23.00 WIB.

Pewarta : M.Haris Setiady Agus
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar