IKA Unsri bentuk tim advokasi dampingi mahasiswi korban pelecehan

id pelecehan seksual di unsri,korban disekap, kesaksian korban pelecehan seksual,ika u

IKA Unsri bentuk tim advokasi dampingi mahasiswi korban pelecehan

IKA Unsri memutuskan membentuk tim advokasi untuk mendampingi mahasiswi yang menjadi korban pelecehan seksual oleh oknum dosen (ANTARA/HO-IKA Unsri)

SUMATERA SELATAN (ANTARA) - Ikatan Keluarga Alumni Universitas Sriwijaya (IKA Unsri) membentuk tim advokasi untuk mendampingi mahasiswi korban pelecehan seksual oleh oknum dosen hingga mendapatkan keadilan dalam perkara tersebut.

Sebab mereka menduga ada tindakan intimidasi dari oknum petinggi kampus kepada korban, setelah yang bersangkutan memutuskan untuk menempuh jalur hukum dalam menyelesaikan perkara tersebut.

“Selain panggilan dari hati nurani selaku alumni Unsri. Kami harus membentuk tim ini, karena kami menduga ada upaya menghalangi dan mengintimidasi korban yang memutuskan untuk menempuh jalur hukum,” kata Ketua tim advokasi IKA Unsri M A Yan Iskandar di Palembang, Minggu.

Baca juga: Rektorat Unsri minta mahasiswi korban pelecehan segera klarifikasi

Menurut dia, salah satu contoh tindakan intimidasi yang dimaksud adalah diduga ada pencoretan nama seorang mahasiswi korban pelecehan dari daftar peserta yudisium dalam agenda yang telah dijadwalkan sebelumnya secara sepihak.

Belum lagi, lanjutnya, dalam prosesi yudisium tersebut korban juga diduga sempat disekap di dalam toilet aula Fakultas Ekonomi kampus Indralaya, Kabupaten Ogan Ilir pada Kamis (3/12) pagi.

Peristiwa dugaan penyekapan tersebut didapatkannya dari keterangan saksi yang berada langsung di lokasi kejadian.

“Dalam yudisium itu ada peristiwa penyekapan terhadap korban,” cetusnya.

Ia menjelaskan, berdasarkan keterangan dari saksi, korban yang diduga disekap terus berteriak meminta tolong untuk dikeluarkan dari dalam toilet.

Lalu, teriakan korban tersebut didengar oleh saksi yang kebetulan melintas dekat toilet, hingga akhirnya korban yang ketakutan itu diselamatkannya.

"Saksi adalah seorang dosen yang kebetulan melintas dekat toilet itu. Mendengar teriakan korban Ia pun bertanya siapa di dalam, lalu korban yang mengenali suara dosen itu berteriak, pak tolong saya disekap,” ujarnya.

Saksi menduga, lanjutnya, penyekapan tersebut mengandung unsur kesengajaan sebab dalam kejadian tersebut saksi melihat ada lima orang yang diduga sedang berjaga di depan toilet.

"Waktu itu saksi melihat ada lima orang yang berjaga di depan toilet," cetusnya.

Sementara itu koordinator tim Advokasi IKA Unsri Sri Lestari Kadariah mengatakan, berdasarkan temuan tersebut maka ada dua fakta hukum yang terjadi.

Pertama bahwa ada dugaan pelecehan mahasiswi selaku korban yang dilakukan oleh oknum dosen kemudian peristiwa penyekapan terhadap korban dalam momentum yudisium.

Maka menurutnya, tim akan memberikan pengawalan terhadap peristiwa yang dialami korban tersebut ke rana hukum.

"Ini tidak boleh. Itu hak dia mengikuti yudisium. Karenanya, kami akan kawal kasus ini. Harusnya pihak rektorat membuka diri agar fakta sebenarnya terungkap. Kemudian kami mendesak pihak kepolisian secara serius mengawal kasus ini hingga proses persidangan," tegasnya didampingi kordinator pendampingan korban tim advokasi IKA Unsri M Widad.

Baca juga: Ombudsman Sumsel siap terima laporan dari mahasiswi Unsri

Baca juga: Mahasiswi diduga korban pelecehan seksual mengadu ke Polda Sumsel

Pewarta : Muhammad Riezko Bima Elko
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar