Presiden berpesan Festival Sholawat jadi perekat persaudaraan umat

id presiden joko widodo,festival sholawat nusantara

Presiden berpesan Festival Sholawat jadi perekat persaudaraan umat

Presiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra)

Sentul (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo berpesan agar acara Festival Sholawat Nusantara (FSN) Piala Presiden menjadi ajang perekat persaudaraan, persatuan, kerukunan di antara umat muslim pada masa pemilihan gubernur, bupati dan wali kota pertengahan 2018 ini.

"Jangan lagi kita mencemooh di antara kita sebagai bangsa, jangan lagi kita berprasangka buruk, suuzon, satu sama lain. Jangan lagi kita saling mencela dan memfitnah di antara kita," kata Presiden saat memberikan sambutan meresmikan pembukaan acara FSN di Gedung Sentul International Convention Center (SICC), Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu malam.

Ia menyampaikan ada sebanyak 714 suku di Indonesia yang perlu dijaga persatuannya untuk memperkuat bangsa dan ada 171 kota dan kanupaten yang mengikuti pemilihan kepala daerah tahun ini sehingga perlu persaudaraan antar umat dan masyarakat.

"Jangan sampai karena pemilihan gubernur bupati, walikota, kerukunan masyarakat menjadi retak dan melupakan persaudaraan sebangsa dan setanah air," katanya.

Perbedaan pilihan antar tetangga, keluarga, antar kampung merupakan hal yang biasa asalkan setelah pemilihan kembali bersatu. 


Baca juga: Presiden buka Festival Sholawat Nusantara

Joko Widodo juga mencontohkan hasil kunjungannya ke negara Pakistan, Srilangka, Bangladesh dan Afganistan sebagai negara berpenduduk umat muslim terbesar di dunia yang tidak aman karena konflik yang dimulai dari kelompok kecil masyarakat hingga menjadi besar.

Seperti negara Afganistan yang hanya mempunyai tujuh suku namun negaranya kini tidak aman karena perang kelompok masyarakat.

Karena itu, menurutnya umaro (pemerintah) juga sangat memerlukan silaturahmi bersama ulama, karena tokoh agama merupakan penyalur suara masyarakat dan suara umat dalam menyampaikan pesan kedamaian agar Indonesia tidak seperti negara tersebut.

"Sebagai umaro saya juga berkepentingan untuk memperoleh saran, wejangan, tausiyah, dan doa ulama yang hadir pada acara hari ini," ujarnya.

Pewarta : Mayolus Fajar Dwiyanto & Linna Susanti
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar