Kaisar baru Jepang janji berikan yang terbaik bagi rakyat

id kaisar Jepang,Naruhito,Akihito,Permaisuri Masako

Kaisar baru Jepang janji berikan yang terbaik bagi rakyat

Kaisar Jepang Naruhito, Permaisuri Masako, Putra Mahkota Akishino dan Putri Mahkota Kiko menghadiri ritual yang disebut Kenji-to-Shokei-no-gi, sebuah upacara untuk mewarisi tanda kekaisaran dan segel kekaisaran, di Istana Kekaisaran di Tokyo, Jepang 1 Mei 2019 , dalam foto ini dirilis oleh Kyodo. ANTARA/KYODO/REUTERS/pri

Tokyo (ANTARA) - Naruhito pada Rabu resmi menjabat sebagai kaisar Jepang yang baru dan menyatakan janji akan menjalankan tugas sebagai lambang bangsa kesatuan rakyat Jepang.

Kaisar sebelumnya, Akihito, turun tahta pada Selasa (30/4) setelah bertugas selama tiga dasawarsa. Penurunan tahta Kaisar Akihito dan Permaisuri Michiko dilakukan melalui upacara sederhana. Dalam upacara tersebut, Akihito menyampaikan terima kasih kepada rakyat Jepang dan mengatakan bahwa ia berdoa bagi kedamaian.

Secara teknis, Naruhito (59 tahun) menggantikan ayahnya pada pergantian Selasa ke Rabu. Namun, kenaikannya ke Tahta Krisantemum diresmikan saat upacara pada Rabu pagi, yang adalah bagian pertama saat istrinya dan perempuan-perempuan anggota keluarga kekaisaran tidak diperbolehkan hadir.

Naruhito adalah kaisar pertama Jepang yang lahir setelah Perang Dunia Kedua dan dibesarkan oleh orang tuanya sendiri.

Pada Rabu, Naruhito menyatakan terima kasih atas tugas yang telah dijalankan kedua orang tuanya selama tiga dekade. Ia mengatakan merasa mendapat kehormatan dengan tugas berat yang akan ia jalankan sebagai kaisar.

"Dengan kenaikan tahta ini .... saya berjanji bahwa saya akan selalu memikirkan rakyat dan sambil mendekatkan diri saya kepada rakyat, saya akan menjalankan tugas-tugas saya sebagai simbol negara Jepang serta kesatuan rakyat Jepang sesuai dengan undang-undang dasar," kata Naruhito sambil tersenyum.

"Saya dengan tulus berharap agar rakyat bahagia dan negara terus maju serta dunia berada dalam keadaan damai," katanya.  

Dalam upacara, Naruhito didampingi oleh adik laki-lakinya yang juga pewaris tahta, Pangeran Akishino.

Istri Naruhito, Permaisuri Masako (55 tahun), dengan mengenakan gaun putih panjang dan tiara, memasuki ruangan pada bagian kedua upacara bersama perempuan-perempuan dewasa anggota kekaisaran.

Sumber: Reuters

Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar