Delapan PSK di Surabaya terindikasi positif HIV

id PSK Surabaya,HIV,dinkes surabaya,pemkot surabaya,terjaring razia

Delapan PSK di Surabaya terindikasi positif HIV

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya, Febria Rachmanita (tengah) dan Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya M. Fikser menggelar jumpa pers terkait delapan PSK terindikasi HIV di kantor Bagian Humas Surabaya, Senin. (istimewa)

Surabaya (ANTARA) - Sedikitnya delapan dari 14 Pekerja Seks Komersial (PSK) yang terjaring razia petugas gabungan Pemkot Surabaya di kawasan Stasiun Wonokromo, Kota Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (18/5) malam dan Minggu (19/5) dini hari, terindikasi positif "Human Immunodeficiency Virus" (HIV).

"Saat ini mereka ditempatkan di Liponsos Keputih untuk dilakukan pembinaan dan pengobatan berupa 'Acute Retroviral Syndrome' (ARV), sebelum nanti mereka dipulangkan ke daerah asal masing-masing," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya, Febria Rachmanita saat jumpa pers di kantor Bagian Humas Pemkot Surabaya, Senin.

Menurut dia, dari 14 razia yang terjaring razia petugas gabungan dari Pemerintah Kota Surabaya meliputi Satpol PP, Linmas, Dinas Perhubungan dan Dinkes Surabaya langsung dilakukan pemeriksaan tes urine di lokasi. Hasilnya, delapan orang positif terjangkit HIV.

Para PSK tersebut diketahui berasal dari beberapa daerah di Jawa Timur yakni Kediri, Tulungagung, Gresik, Nganjuk dan Malang, dengan usia rata-rata di atas 30 tahun.

Febria menjelaskan pihaknya akan terus gencar melakukan penyuluhan dan pemeriksaan ke sekolah-sekolah, bahkan tempat-tempat hiburan malam. Dengan begitu masyarakat akan sadar dan mendapatkan edukasi tentang bahaya penyebaran virus HIV itu.

"Kami selalu melakukan penyuluhan-penyuluhan di SD, SMP, SMA dan lintas sektor. Kemudian di beberapa hiburan malam, kalau tim pengawasnya ada dari Dinkes, LSM dan KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia)," ujarnya.

Bahkan, ia memastikan, Pemkot Surabaya bersama jajaran samping juga rutin melakukan razia ke tempat-tempat hiburan malam. Razia dilakukan rutin setiap tiga bulan sekali untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang bahaya penyebaran virus tersebut.

"Setiap ada razia itu langsung kita periksa (tes urine) di tempat. Baru setelah itu jika terindikasi positif HIV, maka akan kita bawa ke Liponsos," katanya.

Perempuan berkerudung ini mengungkapkan, penularan virus HIV bisa melalui beberapa faktor, di antaranya jarum suntik, seks bebas, dan hubungan sesama jenis. Namun jika hanya sekedar bersentuhan tangan dengan pengidap HIV, orang tersebut tidak akan tertular.

Akan tetapi, ia menyebut, obat ARV tidak bisa menyembuhkan pengidap HIV/AIDS, namun bisa menekan perkembangbiakan virus, sehingga usia harapan hidup bisa diperpanjang.

"Jangan sungkan-sungkan untuk berobat dan koordinasi dengan puskesmas, sampai terima PMT (Pemberian Makanan Tambahan), itu berupa susu, karena imunnya sudah menurun. Dari Dinsos juga ada permakanan," katanya.

Maka dari itu, pihaknya mengimbau kepada masyarakat yang telah terjangkit virus HIV/AIDS agar melakukan pengobatan secara rutin ke puskesmas atau rumah sakit yang memberikan layanan bagi pengidap virus tersebut.

Ia menyebut, di Surabaya ada 63 puskesmas yang siap melayani pemeriksaan dan diagnosa virus HIV. Sementara itu, jumlah Puskesmas yang melayani pengobatan HIV ada 10 yakni Puskesmas Dupak, Putat, Sememi, Perak Timur, Kedurus, Jagir, Kedungdoro, Keputih, Kali Rungkut, dan Tanah Kali Kedinding.

"Kalau rumah sakit yang melayani pengobatan HIV ada sembilan, yakni RS Soewandi, RSAL (Rumah Sakit Aangkatan Laut), RS Haji, RS Bhayangkara, RS Jiwa Menur, RS Dr. Soetomo, RS Unair dan RS Bhakti Dharma Husada (BDH)," katanya.

Sementara itu, Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya M. Fikser menambahkan, Pemkot Surabaya secara intensif melakukan razia ke tempat-tempat yang terindikasi ada praktek prostitusi dan penyebaran HIV/AIDS, seperti di Wonokromo, stasiun-stasiun dan eks lokalisasi.

Tak hanya itu, pihaknya juga rutin melakukan razia ke kos-kosan untuk melakukan pengecekan dan pemeriksaan adanya virus HIV. "Kalau di kos-kosan tidak terlalu banyak. Kita tekankan di daerah yang kita curigai berdasarkan informasi, maka kita lakukan yustisi, sekaligus diikuti dengan pemeriksaan kesehatan," kata Fikser.

Baca juga: ARV satu-satunya obat yang direkomendasikan untuk pengidap HIV/AIDS

Baca juga: Anak dengan HIV/AIDS butuh pendampingan psikologis

 

Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar