Balap motor lintas batas NTT jaring wisman perbatasan Timor Leste

id Road cross border NTT,wisman perbatasan,timor leste

Balap motor lintas batas NTT jaring wisman perbatasan Timor Leste

Bupati Wihaji melepas peserta kegiatan olahraga otomotif "Jelajah Alas Roban di kawasan hautan Alas Roban dan Kalikuto Kecamatan Gringsing Minggu (28/4) (Foto Kutnadi)

Jakarta (ANTARA) - Balap motor yang dikemas dalam ajang kejuaraan Road Race Cross Border Cup II digelar dan menjadi andalan di Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) Nusa Tenggara Timur (NTT) untuk menjaring wisman perbatasan dari Timor Leste.

Kepala Sub Bidang Area II A di Asisten Deputi Pemasaran I Regional III Kementerian Pariwisata Sudaryana di Jakarta, Sabtu, mengatakan Kemenpar selalu siap mendukung program pengembangan pariwisata di daerah, apalagi di wilayah perbatasan atau border area.

“Salah satunya dengan kegiatan wisata olahraga Road Race Cross Border Cup II semacam ini. Hal itu supaya masyarakat di wilayah Kabupaten TTU khususnya, bisa merasakan dampak ekonomi dari setiap kegiatan ini berlangsung,” kata Sudaryana.

Sudaryana juga mengungkapkan pihaknya selalu siap mendukung event-event yang bisa menarik kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) dari negara tetangga Timor Leste yaitu Grasstrack dan Pacuan Kuda di Wini, tepat di perbatasan.

“Faktor serumpun dan kesukaan menjadi faktor utama. Selain itu kami berharap pemerintah daerah terus membenahi destinasi wisatanya,” katanya.

Terpisah, Asisten Deputi Pengembangan Pemasaran I Regional III Kemenpar Muh. Ricky Fauziyani mengatakan, selain menjadi kegiatan hiburan bagi masyarakat, road race juga menggerakkan perekonomian.

Dia mengungkapkan, dalam dua hari gelaran, hotel-hotel dan penginapan penuh, semua pedagang makanan yang ada di arena juga ludes terjual.

"Wisata olahraga memang menjadi andalan di TTU, tiap kali menggelar wisata olahraga selalu dilihat belas ribu orang. Sehingga terlihat sekali perputaran ekonomi saat event itu," kata Ricky.

Kapolres TTU AKBP Rishian Krisna Budhiaswanto menambahkan, event ini merupakan kali kedua dilaksanakan dalam rangka Hari Bayangkara ke-73. Ia juga menjelaskan event ini bisa menjadi ajang promosi untuk mempromosikan destinasi pariwisata di TTU.

“Di sini perlu tanggung jawab semua pihak untuk dapat mempromosikan potensi pariwisata. Tidak hanya pemerintah. Dan kita tunjukkan bahwa kabupaten TTU ini bisa bertanggung jawab,” katanya.

Sementara itu, Ketua Panitia Pelaksana Robertus V. Nailiu mengatakan, kejuaraan Road Race Cross Border Cup II digelar dalam rangka mempromosikan wisata setempat dengan memperebutkan piala bergilir Kapolda NTT dan piala tetap Gubernur NTT.

“Total ada 270 orang pebalap motor, termasuk pebalap dari Timor Leste, mereka berlomba dalam 16 kelas.” katanya.

Robertus V. Nailiu menyampaikan tidak hanya perlombaan, panitia juga menyiapkan pagelaran seni budaya, selama tiga hari berturut-turut mulai 21-23 Juni 2019 di Sirkuit Lapangan Oemanu dan jalan El Tari kota Kefamenanu, Kabupaten TTU.
 
“Road Race Cross Border” digelar untuk jaring wisman perbatasan Timor Leste (Dok. Kemenpar)

Baca juga: Wisata olahraga capai 250.000 wisman

Baca juga: Wisata olahraga diharapkan dongkrak promosi Bali

Baca juga: Bogor kembangkan wisata olahraga

Pewarta : Hanni Sofia
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar