Perdokhi ingatkan Istitha'ah kesehatan penting bagi jamaah calon haji

id Istitha'ah, haji, ibadah haji, kesehatan haji

Perdokhi ingatkan Istitha'ah kesehatan penting bagi jamaah calon haji

Ketua umum Perdokhi Dr Fidiansjah, SpKJ, MPH (tengah) bersama Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof. Ari Fahrial Syam (kiri) memberikan keterangan terkait kesehatan jamaah calon haji. (Antaranews/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Perhimpunan kedokteran haji Indonesia (Perdokhi) mengingatkan Istitha'ah (kemampuan) kesehatan merupakan hal yang penting dilakukan oleh setiap calon jamaah haji sebelum bertolak ke Tanah Suci Mekkah.

"Istitha'ah adalah suatu cara untuk membina jamaah, bukan menyeleksi jamaah untuk tidak boleh berangkat haji," kata Ketua umum Perdokhi Dr Fidiansjah, SpKJ, MPH, di Jakarta, Rabu.

Ia menjelaskan Istitha'ah dibuat dalam rangka menyiapkan para calon jamaah haji yang sehat sebelum bertolak ke Tanah Suci. Hal itu dilakukan dengan memanfaatkan waktu tunggu yang cukup lama agar dalam kondisi prima sebelum keberangkatan.

Apabila masing-masing jamaah calon haji minimal bisa menyiapkan Istitha'ah satu tahun sebelum keberangkatan, maka hal itu dianggap sudah baik. Sebagai contoh jamaah yang memiliki riwayat hipertensi, diabetes dan sebagainya maka harus disiapkan pengobatan.

"Itu prinsip yang ingin kami senantiasa sampaikan kepada para jamaah, sampaikan apapun status kesehatannya jangan ditutupi," kata dia.

Jika jamaah calon haji mencoba menutupi riwayat penyakitnya, maka hal itu membahayakan saat tiba di Tanah Suci Mekkah karena Perdokhi tidak memiliki riwayat rekam medis yang dimiliki sebelum berangkat.

Ia mengatakan jika calon jamaah haji mengidap penyakit tuberkulosis dan menyembunyikannya kepada petugas di Indonesia, maka berpotensi besar diisolasi oleh petugas di Tanah Suci apabila ketahuan.

"Kalau ketahuan tidak bisa berbuat apa-apa, pulangnya pun setelah jamaah haji selesai," ujar dia.

Sementara itu, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof. Ari Fahrial Syam, mengatakan masih banyak masyarakat yang minim informasi terkait persiapan kesehatan maupun selama melaksanakan rangkaian ibadah haji.

Ia mengatakan ibadah haji harus menyiapkan fisik atau kesehatan yang baik karena akan melalui sejumlah rangkaian panjang dan menguras tenaga.

"Masalah kesehatan ini penting karena apalagi prosesnya panjang, oleh karena itu jamaah calon haji yang memiliki riwayat penyakit harus berobat secara teratur," kata dia.

Kondisi kesehatan jamaah calon haji menjadi komponen vital yang perlu diperhatikan dan dipersiapkan dengan baik. Berdasarkan data Kementerian Kesehatan RI pada 2018 jumlah jamaah haji yang wafat yaitu 364 orang dari 205.884 orang.

Baca juga: 44 persen calon haji 2019 berisiko tinggi kesehatan

Baca juga: Embarkasi Jakarta catat 67 persen calon haji berisiko tinggi

Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar