Pemprov DKI kaji naikkan tarif parkir untuk atasi macet

id Dishub dki,Lahan parkir,parkir

Pemprov DKI kaji naikkan tarif parkir untuk atasi macet

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo, ketika ditemui di kantornya di Jakarta Pusat pada Kamis (25/7) (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tengah mengkaji rencana menaikkan tarif parkir di ibu kota sebagai bagian dari usaha untuk mengurangi kemacetan, ungkap Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

"Sesuai dengan konsep parkir sebagai instrumen pengatur lalu lintas justru kita akan batasi lahan parkir dan akan tingkatkan tarif parkirnya," ungkap Syafrin Liputo ketika ditemui di kantornya, Kamis.

Menurut Syafrin, rencana tersebut masih dalam tahap pembahasan dan belum akan diterapkan dalam waktu dekat agar kajian yang dihasilkan akan lebih mendalam dan komprehensif.

Baca juga: Mobil tidak lulus uji emisi jangan parkir di Kantor Wali Kota Jakut

Rencana tersebut beracuan dengan model parkir yang terjadi di luar negeri yang menggunakan parkir sebagai cara mengendalikan kepadatan lalu lintas.

"Di banyak negara, di pusat kota justru lahan parkir dibatasi kemudian tarif parkir dinaikkan dan kemudian sistem angkutan umumnya yang diperbaiki," ungkapnya.

Rencana tersebut dipertimbangkan mengingat semakin sedikitnya lahan yang tersedia di Jakarta yang bisa digunakan untuk menjadi lahan parkir.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta melaporkan Unit Pengelola Perparkiran Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta mencatat realisasi pendapatan parkir selama tahun 2018 sebesar Rp104,55 miliar atau 90,16 persen dari target Rp115,96 miliar.

Baca juga: Dishub Jakarta lirik pendapatan parkir dari "park and ride"

Tahun ini Dishub DKI ditargetkan mendapatkan sebesar Rp81 miliar dari parkir. Sementara itu realisasi per bulan Mei 2019 sudah mencapai sekitar Rp33,44 miliar.

Dishub DKI juga berencana memberlakukan aplikasi parkir tepi jalan untuk mengejar realisasi pendapatan daerah tahun anggaran 2019.

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar