Pelaku pemerkosaan tiga gadis di bawah umur dihukum mati di China

id perkosaan di China, asusila di China,hukuman mati di China

Pelaku pemerkosaan tiga gadis di bawah umur dihukum mati di China

Ilustrasi tersangka utama Naw Kham meninggalkan rumah tahanan untuk dieksekusi di Kunming, Provinsi Yunnan, China beberapa waktu lalu. Raja narkoba Myanmar Naw Kham, yang dihukum atas pembunuhan 13 pelaut China di Sungai Mekong tahun 2011, beserta tiga anak buahnya yang diidentifikasi sebagai Hsang Kham, Yi Lai, dan Zha Xika, dieksekusi dengan disuntik mati di Kunming, menurut Pengadilan Rakyat Menengah Kunming, dalam laporan Kantor Berita Xinhua. (REUTERS/China Daily)

Beijing (ANTARA) - Seorang pelaku pemerkosaan terhadap tiga gadis di bawah usia 14 tahun yang kemudian dipaksa ke tempat prostitusi di China pada 2014 akhirnya dihukum mati pada Rabu (24/7) pagi.

Pengadilan Tinggi Linyi, Provinsi Shandong, telah menjalankan eksekusi terhadap He Long setelah vonis mati disetujui oleh Mahkamah Agung Rakyat China (SPC), demikian media resmi setempat, Kamis.

SPC menyatakan bahwa hukuman tegas tersebut menunjukkan adanya perlindungan terhadap anak-anak di bawah umur atas kasus kejahatan seksual.

Pada hari yang sama, SPC juga menjelaskan empat kasus besar lainnya yang terdakwanya juga dihukum atas pemerkosaan dan tindakan tidak senonoh terhadap anak usia di bawah umur.

Salah satunya ialah Jiang Chengfei yang divonis 11 tahun oleh pengadilan tingkat distrik di Kota Nanjing, Provinsi Jiangsu.

Baca juga: Polisi China tangkap 44 pelaku penipuan online

Jing membujuk 31 gadis agar mengirimkan foto telanjang dan memaksa mereka "chatting" telanjang dengannya melalui QQ, perangkat pesan instan yang populer di China, selama Mei 2015 hingga November 2016.

"Meskipun Jiang tidak secara langsung menyentuh para gadis itu, perbuatannya merupakan pelanggaran serius terhadap anak-anak," demikian pernyataan SPC.

Data statistik SPC menunjukkan bahwa selama 2018 terdapat 3.567 kasus penganiayaan terhadap anak di bawah umur atau lebih banyak 605 kasus dibandingkan dengan 2017.

Selama periode Januari-Juni 2019 jumlah kasus kejahatan terhadap anak telah mencapai angka 1.803.

Menurut SPC, 30 persen dari kasus itu merupakan perundungan seksual terhadap anak di bawah umur melalui platform pesan instan.

"Meningkatnya jumlah kasus tersebut di lain pihak menunjukkan peningkatan perhatian masyarakat terhadap perlindungan anak di bawah umur. Namun di lain pihak penegakan hukum harus lebih keras dan dipertegas," demikian SPC dikutip China Daily. 

Baca juga: China punya pengadilan internet
Baca juga: China penjarakan pengunjuk rasa anti-polusi

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar