Warga Lebak yang meninggal dunia pasca-gempa bertambah satu

id korban gempa banten,korban gempa lebak,gempa banten 2019

Warga Lebak yang meninggal dunia pasca-gempa bertambah satu

Arsip Foto. Warga beraktivitas di rumahnya yang rusak akibat gempa di Kampung Karoya, Mandalawangi, Pandeglang, Banten, Sabtu (3/8/2019). (ANTARA FOTO/ASEP FATHULRAHMAN)

Lebak, Banten (ANTARA) - Warga Kabupaten Lebak yang meninggal dunia setelah gempa dengan magnitudo 6,9 pada 2 Agustus 2019 bertambah satu menjadi tiga orang menurut Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

"Semua warga Lebak yang meninggal dunia itu menjadi tiga orang," kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Lebak Madias di Lebak, Selasa.

Ia menjelaskan, warga yang meninggal dunia setelah gempa yang berpusat di 147 kilometer barat daya Sumur, Banten, meliputi satu warga Kecamatan Bayah, satu warga Kecamatan Cigemblong, dan satu warga Kecamatan Wanasalam.

Di antara warga yang meninggal dunia setelah gempa ada dua yang meninggal dunia karena sakit jantung dan kelelahan setelah berlari untuk menghindari dampak gempa dan tsunami. Kedua warga itu tinggal di Kecamatan Bayah dan Wanasalam, daerah yang berhadapan dengan perairan Samudra Hindia.

"Kami mengapresiasi Kementerian Sosial yang akan memberikan dana korban meninggal kepada ahli warisnya untuk meringankan beban warga yang terkena musibah bencana alam," kata Madias.

Gempa pada 2 Agustus, yang getarannya terasa sekira 60 detik, sempat membuat warga yang panik berlarian keluar rumah untuk menyelamatkan diri. 

Baca juga:
BNPB: Korban meninggal akibat gempa Banten menjadi enam orang
Polda Banten catat 139 unit rumah rusak akibat gempa

Pewarta : Mansyur Suryana
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar