MA tolak banding hukuman mati pembunuh sopir daring di Garut

id MA, Garut, pembunuh, sopir daring, kejaksaan

MA tolak banding hukuman mati pembunuh sopir daring di Garut

Kepala Seksie Pidana Umum Kejaksaan Negeri Garut Dapot Dariarma. (ANTARA/Feri Purnama)

Garut (ANTARA) - Mahkamah Agung (MA) menolak pengajuan banding hukuman mati dari dua terdakwa kasus pembunuhan sopir taksi daring di Kabupaten Garut, Jawa Barat, sehingga kedua pelaku itu tetap harus menjalani hukuman mati sesuai putusan Pengadilan Negeri Garut.

"Putusan MA bahwa keduanya tetap divonis hukuman mati," kata Kepala Seksie Pidana Umum Kejaksaan Negeri Garut Dapot Dariarma kepada wartawan di Garut, Sabtu.

Ia menuturkan, pelaku pembunuhan yang mendapatkan vonis hukuman mati yakni Jajang alias Keling (33) dan Doni alias Abang (33) oleh Pengadilan Negeri Garut.

Baca juga: Polisi ungkap pembunuhan petani Nias yang dibuang di kolam
Baca juga: Polisi: Motif pembunuhan di Cililitan dipicu cemburu

Baca juga: Pemeran wanita video porno di Garut divonis tiga tahun penjara

Majelis Hakim Pengadilan Negeri Garut, kata Dapot, memutuskan hukuman paling berat terhadap kedua terdakwa karena perbuatannya direncanakan dan tergolong sadis.

Namun kuasa hukum terdakwa menyampaikan keberatan atas putusan majelis hakim, kemudian mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi, tetapi hasilnya ditolak, lalu kembali mengajukan ke MA.

"Mengajukan banding ke MA hasilnya tetap divonis mati," kata Dapot.

Sebelumnya, pelaku melakukan aksi pembunuhannya pada 30 Januari 2019, lalu mayatnya dibuang ke jurang di Cikandang, Kecamatan Cikajang, Garut.

Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara hingga mengetahui identitas korban yakni Yudi yang bekerja sebagai sopir taksi daring di Bandung, berikut mengetahui para pelaku dan menangkapnya.

Pengakuan pelaku bahwa aksi pembunuhan itu sudah direncanakan karena ingin memiliki mobil milik korban.

Kedua pelaku berpura-pura menyewa mobil korban dengan tujuan ke Garut, di perjalanan korban dianiaya menggunakan senjata tajam, kemudian dilindas mobil berulang-ulang hingga akhirnya korban tewas.

Baca juga: Tiga terdakwa pembunuh hakim PN Medan terancam hukuman mati
Baca juga: Sidang perkara pembunuhan hakim digelar virtual di Medan


 

Pewarta : Feri Purnama
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar