Peneliti: Kebijakan dalam aturan mudik Menhub tidak ada yang baru

id mudik,larangan mudik, LIPI, Rusli Cahyadi, COVID-19,jangan mudik,larangan mudik saat COVID-19,pulang kampung,dilarang mudik

Peneliti: Kebijakan dalam aturan mudik Menhub tidak ada yang baru

Warga menunjukkan masker kain yang didesain dengan tulisan "Jangan Mudik" sebelum dibagikan kepada masyarakat di Pekanbaru, Riau, Senin (11/5/2020). Kegiatan ini sebagai bentuk imbauan kepada masyarakat agar tidak melakukan perjalanan atau mudik pada tahun 2020 ini dalam upaya antisipasi dan pencegahan penularan virus corona. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/pras.

Jakarta (ANTARA) - Peneliti Pusat Penelitian Kependudukan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Rusli Cahyadi mengatakan tidak ada hal baru dalam aturan larangan mudik yang dirombak Menteri Perhubungan (Menhub) terkait pandemi COVID-19.

Menurut Rusli, pelonggaran dalam aturan larangan mudik tersebut sesungguhnya sudah tercakup dalam pengecualian pada pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dan larangan mudik selama ini.

Baca juga: Pemerintah tegaskan lagi larangan mudik

Baca juga: Ribuan kendaraan pemudik diputar balik di Karawang


"Sebenarnya tanpa Menhub mengeluarkan aturan yang spesifik semacam itu, kan pergerakan-pergerakan orang yang dicakup dalam kebijakan Menhub itu sebenarnya sudah tercakup dalam kebijakan PSBB," kata Rusli kepada ANTARA di Jakarta, Senin.

Sebetulnya tanpa secara spesifik mengeluarkan kebijakan pelonggaran, kebijakan PSBB, bahkan karantina sekalipun tetap memberikan pengecualian-pengecualian. "Jadi sebenarnya kebijakan Menhub tidak mengubah apa-apa," tutur Rusli.

Dia mengatakan dalam implementasi PSBB, aturan mudik dan karantina yang selama ini sudah diterapkan, sebenarnya di dalam pelaksanaannya tetap ada pengecualian-pengecualian dalam hal pergerakan barang dan orang.

"Ketika kita mempersoalkan aturan Menhub, memangnya di dalam aturan PSBB itu tidak dicakup tentang pergerakan-pergerakan orang yang disebut di dalam aturan Menhub itu? Itu dicakup kok, cuma memang perlu aturan-aturan turunan yang lebih spesifik," tuturnya.

Baca juga: HMS Center: Larangan mudik harus tegas untuk cegah COVID-19

Baca juga: Sidak terminal, Doni Monardo apresiasi warga patuhi larangan mudik


Kebijakan PSBB dan pelarangan mudik yang dikeluarkan pemerintah Indonesia semata-mata bertujuan untuk memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

Semua prosedur untuk meminimalisasi penyebaran COVID-19 tetap dijalankan selama adanya pergerakan orang dan barang yang menjadi pengecualian dalam penerapan PSBB dan aturan mudik selama ini seperti orang yang datang ke bandara harus memiliki surat sehat, pemeriksaan suhu tubuh, dan jumlah penerbangan sangat terbatas dan untuk tujuan tertentu.

"Itu adalah rangkaian mekanisme prosedur untuk memastikan bahwa tujuan karantina, tujuan pelarangan mudik, dan tujuan dari PSBB itu tercapai," tutur Rusli.

Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar