Mentan pastikan program cetak sawah tak rusak lingkungan

id Menteri Pertanian Republik Indonesia (Mentan RI),Syahrul Yasin Limpo,gubernur kalteng,sugianto sabran,cetak sawah,tani,pertanian

Mentan pastikan program cetak sawah tak rusak lingkungan

Petani di Desa Belanti Siam, Kecataman Pandih Batu, menanam perdana di acara Gerakan Tanam Padi Serentak bersama Mentan Syahril Yasin Limpo, di Kabupaten Pulang Pisau, Jumat (15/5/2020). ANTARA/Rendhik Andika/pri.

Palangka Raya (ANTARA) - Menteri Pertanian Republik Indonesia (Mentan RI), Syahrul Yasin Limpo memastikan program cetak sawah tidak akan merusak lingkungan.

"Kita tentu punya cara dimana tidak akan merusak lingkungan. Pemerintah tidak akan membiarkan itu terjadi. Apalagi kita punya lembaga riset. Kami punya litbang," kata Syahrul di Desa Belanti Siam, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, Jumat.

Dia pun optimistis program cetak sawah tersebut akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Bahkan pihaknya siap berkolaborasi dengan berbagai pihak termasuk organisasi non pemerintah agar program tersebut sukses dan masyarakat sejahtera.

Baca juga: Kementan dorong Kalteng jadi lumbung pangan Indonesia

Pernyataan itu diungkapkan Syahrul di sela acara Gerakan Tanam Padi Serentak di Desa Belanti Siam, Kecataman Pandih Batu, Pulang Pisau.

"Saya hari ini memastikan di Kabupaten Pulang Pisau, atas perintah Presiden memastikan kesiapan pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah yang menjadi super prioritas program ketahanan pangan nasional," katanya.

Intinya, lanjut dia, pihaknya ingin memastikan lahan-lahan yang produktivitasnya saat ini terbatas dapat dimaksimalkan melalui sektor pertanian padi. Hal ini pun dilakukan memanfaatkan berbagai potensi yang ada baik penggunaan bibit unggul, mekanisasi dan manajemen pertanian yang semakin modern.

"Dipimpin gubernur dan jajarannya serta seluruh elemen masyarakat di Kalimantan Tengah, Kementerian Pertanian mendorong untuk optimalisasi. selain itu ratusan ribu hektar lahan di sini bisa menjadi penyangga pangan nasional melalui upaya-upaya penanaman intensif," katanya.

Sementara itu, Gubernur Kalteng Sugianto Sabran mengapresiasi dan menyambut baik program pemerintah pusat yang terus mendorong wilayahnya menjadi salah satu lumbung nasional.

Baca juga: Kemendes PDTT intensifkan lahan pertanian kawasan transmigrasi

Dia mengatakan, pembangunan di bidang ekonomi telah banyak membawa dampak positif terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya di bidang pertanian.

Kalimantan Tengah salah satu daerah yang mampu mempertahankan sebagai daerah surplus produksi beras selama lebih kurang 10 tahun terakhir, tidak hanya produksi padi saja namun produksi jagung dalam kurun waktu tiga tahun terakhir mengalami peningkatan yang sangat pesat.

Dia menambahkan pada 2015 produksi jagung 8.940 ton pipilan kering dan tahun 2019 produksi jagung sebesar 71.000 ton menjadi 118.000 ton pipilan kering, naik hampir 1.000 persen.

"Luas baku sawah Kalimantan Tengah 2018 seluas 186.510 Ha. Mengacu pada Ketetapan Menteri ATR/BPN Nomor : 686/SK-PG.03/XII/2019 tanggal 17 Desember 2019 Perihal Penetapan Luas Lahan Baku Sawah Nasional Tahun 2019 seluas 136.486 Ha. Hal ini menyebabkan penurunan produksi beras, meskipun tahun 2020 tetap surplus 75.616 Ton Beras," kata Sugianto.

Baca juga: KSP dorong gotong-royong intensifikasi-ekstensifikasi lahan tani
Baca juga: Mentan targetkan penambahan beras 900.000 ton dari cetak sawah baru
Baca juga: Akademisi: Rencana lahan gambut untuk pangan punya nilai ekonomis

Pewarta : Rendhik Andika
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar