Wamenag : Papua Barat layak jadi laboratorium kerukunan beragama

id Papua Barat, MUI, Menag, wamenag

Wamenag : Papua Barat layak jadi laboratorium kerukunan beragama

Wakil Menteri Agama RI Wakil Menteri Agama RImemberikan keterangan pers kepada sejumlah awak media usai meresmikan gedung sekretariat MUI Provinsi Papua Barat di Manokwari pada Jumat (21/8/2020). ANTARA/Toyiban/pri.

Manokwari (ANTARA) - Wakil Menteri Agama Republik Indonesia, Zainut Tauhid mengatakan Provinsi Papua Barat dinilai layak menjadi laboratorium kerukunan umat beragama di Indonesia..

Pada kunjungan kerja di Manokwari, Jumat, Zainut Tauhid mengungkapkan bahwa indeks kerukunan umat beragama di Papua Barat berada pada angka 82,2 persen.

"Ini merupakan nilai tertinggi di Indonesia, maka tidak salah bila Provinsi Papua Barat menjadi laboratorium kerukunan beragama di Indonesia," ucap Wamenag pada peresmian Kantor MUI Papua Barat..

Baca juga: Wamenag: Madrasah dan pesantren harus adaptasi pandemi

Ia mengapresiasi kerja keras Gubernur Papua Barat dalam menjaga toleransi dan kerukunan umat beragama di provinsi ini. Dalam mewujudkan keadilan dan kesetaraan itu telah terwujud dalam kegiatan keagamaan.

Dia juga mengajak seluruh umat beragama di daerah ini menjaga tradisi saling percaya untuk mewujudkan Indonesia yang pluralis dan Indonesia yang berakhlak.

"Hindari ujaran kebencian, saling percaya, saling menjaga dan saling menghormati kepercayaan serta keyakinan agama lain, agar semua harmonis dan berdampingan secara baik," katanya.

Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan pada kesempatan itu mengajak semua pihak bekerjasama dalam menjaga toleransi dan kerukunan beragama.

"Kedamaian dan kerukunan menjadi modal untuk membangun bangsa, membangun Papua Barat dan membangun Manokwari," kata Gubernur.

Gubernur juga berharap MUI bisa menjadi mitra pemerintah daerah serta mengambil peran dalam menjaga keberagaman di Papua Barat.

Baca juga: Wamenag: KUA institusi penting perkuat moderasi beragama
Baca juga: Wamenag: Tantangan MUI di era Revolusi Industri 4.0 tidak ringan

 

Pewarta : Toyiban
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar