Freeport akui didekati Tshingshan bangun smelter tembaga di Halmahera

id freeport indonesia,tsingshan steel,mind id,pembangunan smelter,smelter tembaga,halmahera

Freeport akui didekati Tshingshan bangun smelter tembaga di Halmahera

Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas (ANTARA/Evarianus Supar)

Jakarta (ANTARA) - PT Freeport Indonesia (PTFI) mengakui tengah didekati oleh perusahaan asal China Tsingshan Steel yang ingin bermitra untuk membangun smelter tembaga di Halmahera kendati hingga saat ini belum ada kesepakatan apapun antara kedua pihak.

"Di satu sisi memang benar bahwa kami di-approach (didekati) oleh Tsingshan yang berkeinginan juga untuk membangun smelter tembaga di Halmahera dan kami masih dalam tahap pembicaraan," kata Presiden Direktur PTFI Tony Wenas dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR RI di Jakarta, Senin.

Menurut Tony, belum ada kesepakatan apapun antara PTFI dengan Tsingshan. Pembicaraan antara keduanya pun masih dalam tahap awal mencakup metode yang akan digunakan, kapasitas smelter, jadwal pembangunan hingga target operasional.

Baca juga: Menteri ESDM: Saya harap smelter Freeport segera selesai

Pihaknya sangat terbuka dengan penawaran pembangunan smelter tembaga di Indonesia, terlebih jika bisa lebih murah dan lebih cepat dari rencana perusahaan.

"Pada dasarnya kami sangat terbuka bagi siapapun juga yang mau bangun smelter tembaga di Indonesia, apa bisa lebih murah dari kami atau lebih cepat dari kami, tentu saja kami terbuka untuk bermitra dengan mereka. Tapi memang masih dalam tahap pembicaraan dengan Tsingshan," ujarnya.

Di sisi lain, lanjut Tony, progres pembangunan smelter Freeport di Gresik, Jawa Timur, pun terus berlanjut. Pada pekan lalu pihaknya telah melakukan tes piling di 16 titik.

Baca juga: Inalum ajukan penundaan proyek smelter Freeport di Gresik

Sementara itu Direktur Utama Holding Pertambangan MIND ID Orias Petrus Moedak mendukung opsi yang dijalankan Freeport. Pasalnya, investasi proyek smelter Freeport juga ditanggung oleh MIND ID selaku pemegang saham Freeport.

"Posisi kami berkontribusi terhadap capex dan ini berdampak ke kami. Kami mendukung apabila ada pengeluaran untuk smelter yang lebih kecil dibandingkan hitungan awal," katanya.

Orias menyebut dengan hitungan awal investasi smelter sebesar 3 miliar dolar AS, maka MIND ID menanggung sekitar 1,2 miliar dolar AS hingga 1,5 miliar dolar AS.

Baca juga: Asosiasi smelter usul konsentrat Freeport diolah swasta

"Ini signifikan buat MIND ID. Tentu opsi lain kami pertimbangkan dan yang terbaru ini dengan Tsingshan di mana kontribusi akan jauh lebih kecil dari rencana awal," katanya.

Kendati ingin ada kesepakatan dalam pembicaraan antara Freeport Indonesia dan Tsingshan, Orias mengatakan hal itu tampaknya belum bisa diputuskan dalam waktu dekat.

"Kami mau melangkah cepat tapi kita juga paham dalam waktu dekat ini kalau dengan Tsingshan ini kita akan hadapi dua kali tahun bari, sekarang Februari (Imlek) yang memang akan berdampak pada seberapa cepat keputusan-keputusan penting diambil," kata Orias.

Baca juga: MIND ID proyeksikan dividen 200 juta dolar AS dari Freeport pada 2021
 

Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar