RS Lapangan TNI AD di Solo antisipasi meledaknya COVID-19

id Rumkitlap di Solo, antisipasi meledaknya COVID-19

RS Lapangan TNI AD di Solo antisipasi meledaknya COVID-19

Danrem 074/Warastratama Kolonel Inf Rano Tilaar (kiri) saat mengecek logistik tenda untuk pendirian Rumah Sakit Lapangan (Rumkitlap) milik TNI AD di Benteng Vastenburg Solo, Jateng, Jumat (22/1/2021). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Solo (ANTARA) - Pendirian Rumah Sakit Lapangan (Rumkitlap) TNI Angkatan Darat (AD) di Benteng Vastenburg Solo, untuk membantu penanganan dan mengantisipasi jika ada ledakan kasus yang terkonfirmasi positif COVID-19.

"Logistik untuk mendirikan Rumkitlap TNI AD sudah tiba dengan 14 truk dari pusat atau Mabes TNI AD, di Benteng Vastenburg Solo," kata Komandan Korem 074/Warastratama Kolonel Inf. Rano Tilaar, di Benteng Vastenburg Solo, Jumat.

Menurut Danrem setibanya logistik pendirian Rumkitlap TNI AD tersebut akan langsung lakukan gelar oleh personel TNI yang dibantu sejumlah relawan baik KNPI, Menwa, dan lainnya. Hal ini, dimana sebagai wajud sinergitas, menunjukan begitu besar antusias masyarakat Surakarta, dalam menyambut bantuan dari Kepala Staf AD, terkait pendirian Rumkitlap di Benteng Vastenburg Solo.

Kendati demikian, pihaknya berharap dengan pendirian Rumkitlap di Benteng Vastenburg Solo tersebut dapat membantu dan menekan angka terkonfirmasi positif COVID-19 di Surakarta.

Danrem mengatakan untuk pendirian infrastruktur Rumkitlap di Benteng Vastenburg Solo tersebut diperkirakan membutuhkan waktu sekitar tujuh hari ke depan. Namun, untuk persiapan tenaga medisnya di Rumkitlap akan membutuhkan tujuh hari juga ke depan.

Rumkitlap di Benteng Vastenburg Solo tersebut, hal hal tehnis akan ditentukan oleh Komandan Rumkitlap, mengingat rumah sakit ini, harus steril. Sehingga, Rumkitlap diharapkan mulai bisa beroperasi sekitar 14 hari ke depan termasuk persiapan operasional Nakes.

Pendirian Rumkitlap milik TNI AD tersebut, kata Danrem, untuk membantu penampung penanganan pasien COVID-19 di Kota Surakarta dan sekitarnya. Rumah sakit rencana dengan 20 tenda itu, diperkirakan mampu menampung sekitar 100 tempat tidur atau pasien baik ringan hingga sedang.

Baca juga: BNPB diminta bangun rumah sakit lapangan di Aceh

Baca juga: Kepala BNPB resmikan Rumah Sakit Lapangan COVID-19 di Surabaya


Rumktlap Benteng Vastenburg akan dioperasikan sebanyak 100 orang nakes, dimana diambil dari Rumah Sakit Tentara (RST) Slamet Riyadi di Jalan Slamet Riyadi Surakarta.

Rumkitlap TNI AD di Benteng Vastenburg akan beroperasi selama hingga masih dibutuhkan oleh Pemerintah Daerah Kota Surakarta dalam membantu penanganan COVID-19.

Ia mengatakan rumah sakit semi permanen ini, beroperasi selama masih dibutuhkan membantu masyarakat di Solo. Jika rumah daerah sudah mampu menampung pasien COVID-19 yang sudah menurun tentu akan evaluasi kembali keberadaannya Rumkitlap di Solo.

"Jadi Rumkitlap ini, harus terkoneksi dan sinergi. Rumkitlap ini, bukan hanya program TNI AD semata, tetapi hal ini, harus disinergikan dengan kegiatan-kegiatan penanganan COVID-19 bersama Pemerintah daerah kabupaten dan kota," katanya.

Wali Kota Surakarta F.X.Rudyatmo mengatakan dengan berdirinya Rumkitlap di Benteng Vastenburg Solo yang rencana bisa menampung 100 pasien tersebut sangat membantu dalam penangan kasus COVID-19 di Solo.

Menurut Rudyatmo, Rumkitlap tersebut untuk mengantisipasi jika terjadi ledakan kasus COVID-19 di Surakarta. Namun, paling tidak pasien COVID-19, di Solo, hingga Kamis (21/1) malam, sudah turun tinggal 50 pasien di rumah sakit.

"Kami berharap pasien COVID-19 di Solo bisa turun terus sehingga kegiatan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), ada hasilnya," kata Rudyatmo.

Solo soal PPKM yang akan diperpanjang, kata Ruidyatmo, perlu dievaluasi terlebih dahulu. Karena, ada masukan dari sejumlah masyarakat sehingga perlu dibahas terlebih dahulu sebelum dikeluarkan surat edaran (SE) Wali Kota Surakarta. 

Baca juga: RSUD siapkan rumah sakit lapangan penanganan COVID-19 di Kota Malang

Baca juga: TNI AD dirikan Rumkitlap COVID-19 di Benteng Vastenburg Solo

 

Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar