Usai semburan gas, ESDM: Ponpes Al Ihsan Pekanbaru bisa aktivitas lagi

id Dinas ESDM Riau,semburan gas,Pekanbaru,Riau,Ponpes,Al Ikhsan

Usai semburan gas, ESDM: Ponpes Al Ihsan Pekanbaru bisa aktivitas lagi

Foto udara kondisi tempat semburan gas bercampur lumpur di Pondok Pesantren Al-Ihsan, Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu (13/2/2021). Tim Dinas ESDM Riau dan perusahaan gas EMP Bentu mulai melakukan proses penutupan lubang berdiameter enam meter dan kedalaman diperkirakan sekitar 119 meter, setelah memastikan semburan gas dan lumpur yang berbahaya sudah berhenti. ANTARA FOTO/FB Anggoro/21. (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

Pekanbaru (ANTARA) - Pondok Pesantren Al Ihsan, di Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Provinsi Riau dinyatakan Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) setempat bisa beraktivitas lagi setelah tidak ditemukan retakan tanah di sekitar lokasi semburan gas alam  beserta lumpur

"Jaminan ini sudah dicek tim Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Riau dan pihak swasta, silakan pesantren melakukan kegiatan belajar mengajar kembali," kata Kepala ESDM Riau, Indra Agus Lukman dalam keterangan di Pekanbaru, Jumat.

Jaminan itu dikatakannya terkait semburan gas alam mulai menurun, dan pihaknya bersama tim dari EMP Bentu melanjutkannya dengan pengecekan struktur tanah di sekitar lokasi semburan.

Mencermati kondisi di lapangan, katanya, setelah nantinya penutupan lubang semburan selesai dilakukan, maka kegiatan Pondok Pesantren Al Ikhsan diperbolehkan untuk dilanjutkan lagi.

"Alhamdulillah sekitar lokasi semburan tidak ada retakan tanah, kecuali di tempat semburan gas itu saja," kata Indra.

Terkait kondisi pesantren yang mengalami kerusakan, Indra Agus Lukman mengatakan Pemrov Riau akan memberikan bantuan dan begitu juga dari Pemkot Pekanbaru.

Sebelumnya posko siaga sudah didirikan sejak Jumat (5/2) untuk mengawasi semburan gas dan materail yang terjadi di kawasan Pondok Pesantren Al Ihsan Boarding School, Jalan 70, Kecamatan Tenayan Raya, untuk melakukan pemantauan sepanjang 24 jam itu.

"Kami memantau semburan gas itu selama 24 jam guna lebih meningkatkan kewaspadaan dan menghindari acaman semburan gas berbahaya itu tidak mengenai permukiman warga," kata Kepala Bidang Kedaruratan dan LogistiK BPBD Pekanbaru, Bambang Rifai.

Para santri dan gurunya sudah dievakuasi ke daerah Kubang, Kecamatan Siak Hulu (pusat Ponpes Al Ihsan) dan bantuan sembako telah disalurkan BPBD untuk para santri pada 6 Februari 2021 dan berikut bantuan sembako pun sudah diserahkan. 

Baca juga: BPBD Pekanbaru pantau semburan gas di kawasan Ponpes Al Ihsan

Baca juga: Semburan gas rusak bangunan Ponpes Al-Ihsan Pekanbaru

Baca juga: Semburan gas lumpur di Ponpes Pekanbaru berhenti setelah 10 hari


Baca juga: Santri diungsikan akibat semburan gas di Ponpes Al-Ihsan Pekanbaru

Pewarta : Frislidia
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar