Kemen PPPA ajak UMKM perempuan go online

id Kemen PPPA,pandemi COVID-19,Petrmpuan umkm

Kemen PPPA ajak UMKM perempuan go online

Deputi Menteri PPPA Bidang Kesetaraan Gender, Kemen PPPA, Lenny N Rosalin SE MSc M Fin. (ANTARA/HO-dok pri)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) mengajak lebih banyak pelaku usaha mikro dan kecil perempuan untuk go online atau memanfaatkan internet dalam menjalankan usahanya terutama pada masa pandemi COVID-19.

 

“Penting bagi perempuan pelaku usaha untuk terlibat dalam digitalisasi agar usahanya bisa berkembang dan naik kelas. Berdasarkan riset Bank Indonesia pada 2020, penjualan e-commerce meningkat 18 persen selama pandemi,” ujar Deputi Menteri PPPA Bidang Kesetaraan Gender, Kemen PPPA, Lenny N Rosalin SE MSc M Fin, dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu.

 

Hal itu menjadi peluang tersendiri yang menurut dia harus dioptimalkan oleh para pelaku usaha mikro dan kecil perempuan yang jumlahnya sangat besar di tanah air. Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM pada 2014-2018 tercatat sebanyak 99 persen dari total unit usaha ekonomi adalah UMKM dengan 50 persen di antaranya dikelola atau dimiliki oleh perempuan.


Berdasarkan Sensus Ekonomi 2016 tercatat perempuan yang bekerja di sektor ekonomi kreatif sebanyak 9,4 juta dengan perbandingan perempuan 55 persen dan laki-laki 45 persen. Perempuan banyak bergerak pada tiga sektor yakni fashion, kuliner, dan kriya. Untuk itulah penting kemudian bagi mereka untuk go online.

 

Fakta itu juga didukung oleh survei Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2020 yang menunjukkan bahwa empat dari lima pelaku usaha yang menggunakan internet dan teknologi informasi untuk pemasaran via online, mendapatkan pengaruh yang positif bagi penjualan mereka.


Akan tetapi, Lenny menambahkan, tingkat akses kepada internet kaum perempuan di tanah air cenderung lebih rendah ketimbang laki-laki di mana akses kepada internet perempuan sebesar 46,87 persen sementara laki-laki mencapai 53,13 persen.

 

“Dengan ketimpangan akses kepada internet, potensi ekonomi perempuan menjadi belum termaksimalkan dan berpengaruh signifikan terhadap kesejahteraan negara secara umum. Untuk itu, potensi ekonomi perempuan harus dimaksimalkan, terutama dalam sektor UMKM yang memanfaatkan teknologi informasi,” kata Lenny.

 

Ia melihat sejumlah penyebab yang menjadi latar belakang masih lebih rendahnya akses perempuan kepada internet di Indonesia di antaranya lantaran stereotip peran perempuan yang “tabu” dalam dunia Science Technology Engineering and Mathematics (STEM) menjadi salah satu faktor yang menciutkan nyali perempuan untuk berkecimpung di dalamnya.

 

“Padahal kehidupan di era revolusi 4.0 dan masa depan akan berdampingan dengan ekologi dan sains, maka penting bagi perempuan untuk fokus pada edukasi berbasis teknologi dan sains, serta membangun standar kompetitif yang lebih tinggi,” kata Lenny.

 

Oleh karena itu, Kemen PPPA kemudian mengidentifikasi dan melakukan stocktaking program-kegiatan kementerian/lembaga, BUMN, swasta, dan LSM agar dapat mendorong perempuan pelaku usaha khususnya untuk mendapatkan bekal peningkatan kompetensi yang memungkinkan mereka bisa memanfaatkan keuntungan dari digitalisasi.


Baca juga: KemenPPPA: Pengetahuan keamanan siber penting bagi perempuan

Baca juga: Kementerian PPPA: Pemberdayaan perempuan dorong ekonomi nasional

 

Enam hal yang dilakukan yakni sinergi dengan berbagai pihak untuk mendukung terselenggaranya pelatihan keterampilan usaha bagi perempuan. Hal kedua melakukan sinergi untuk edukasi literasi keuangan. Ketiga sinergi untuk meningkatkan akses pembiayaan UMKM perempuan.

 

Selanjutnya, keempat sinergi untuk meningkatkan dan memperluas akses pemasaran UMKM perempuan. Kelima sinergi demi terselenggaranya pelatihan transformasi digital. Dan terakhir, sinergi untuk melaksanakan pelatihan kepemimpinan bagi perempuan.

 

“Koordinasi yang kuat dari semua pemangku kepentingan mulai dari pemerintah di semua tingkatan baik pusat dan daerah, menjadi kunci utama untuk mendorong perempuan pelaku usaha untuk memanfaatkan teknologi internet,” kata dia.

 

Lenny pun menekankan pentingnya peningkatan partisipasi, sinergitas lembaga profesi dan dunia usaha, media, organisasi agama dan kemasyarakatan serta akademisi dan lembaga riset dalam pemberdayaan perempuan, demi mendapatkan praktik terbaik, inovasi, serta perumusan kebijakan untuk memaksimalkan potensi perempuan.

 

Dengan begitu, momentum pemulihan ekonomi dan membaiknya daya beli masyarakat bisa turut dirasakan manfaatnya secara langsung oleh kaum perempuan sehingga kesejahteraan dan kesetaraan pun dapat terwujud.

 

Dengan memanfaatkan teknologi, lanjut dia, juga mencegah penyebaran virus COVID-19 di Tanah Air.

Baca juga: Wirausaha wanita diharapkan dorong kesetaraan gender

Baca juga: Perjuangan perempuan perajin bambu raup pasar ekspor di saat pandemi


Pewarta : Indriani
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar