Polisi tahan 51 orang positif narkoba saat razia tempat hburan malam

id Polrestabes Medan,Berita Medan,Razia tempat hiburan malam

Polisi tahan 51 orang positif narkoba saat razia tempat hburan malam

Pengungkapan kasus narkoba di Markas Polrestabes Medan, Senin, terkait razia tempat hiburan malam. ANTARA/Nur Aprilliana Sitorus

Medan (ANTARA) - Kepolisian Resor Kota Besar Medan, Sumatera Utara, menahan 51 orang pengguna narkoba berdasarkan hasil pemeriksaan urin, saat merazia tempat hiburan malam yang masih beroperasi meskipun adanya instruksi penutupan sebagai antisipasi penyebaran Covid-19.
 
"Ada 71 orang yang kami amankan, 51 orang di antaranya positif amphetamine. Saat ini sedang kami lakukan pemeriksaan maraton," kata Kepala Polrestabes Medan, Komisaris Besar Polisi Riko Sunarko, saat ekspose kasus di Medan, Senin.

Baca juga: Rutan Salemba kembali razia kamar tahanan cegah peredaran narkoba
 
Dari lokasi itu polisi turut menyita barang bukti berupa pil ekstasi sebanyak 285 butir dan uang hasil penjualan ekstasi lebih dari Rp17 juta.
 
Ia menyebut ratusan ekstasi itu milik manajemen tempat hiburan malam yang sengaja disediakan untuk dijual kepada para pengunjung dengan harga Rp300.000 per butir.

Baca juga: Polisi temukan pesawat nirawak dan senapan saat merazia Kampung Ambon
 
"Mulai dari pelayan yang menawarkan, termasuk karyawan operator yang menyimpan dan menyembunyikan ekstasi di gudang. Modusnya yang menawarkan itu pelayan, kemudian tamu pesan dan barang diantar karyawan yang lain," katanya.
 
Ia mengatakan bahwa pihaknya telah melakukan pemanggilan terhadap pihak pengelola tempat hiburan malam itu guna pemeriksaan lebih lanjut. "Kami sudah panggil managernya yakni RG alias Kiki, namun belum hadir. Nanti perkembangan akan kita sampaikan," ujarnya.

Baca juga: Polda Metro ciduk empat pengguna narkoba di Clique Bar Tangerang
 
 
 

Pewarta : Nur Aprilliana Br Sitorus
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar