PWI Lebak kecam pembunuhan pempred media online di Medan

id pwi lebak ,penembakan wartawan ,kekerasan wartawan,pembunuhan wartawan

PWI Lebak kecam pembunuhan pempred media online di Medan

Ilustrasi - Penembakan. ANTARA/Ardika/am.

Lebak (ANTARA) -
Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Lebak, Banten, mengecam keras tindakan penembakan hingga tewas terhadap pemimpin redaksi Lassernews.Today.com , Mara Salem Harahap, di Kabupaten Simalungung, Sumatera Utara.
 
"Pembunuhan itu sangat keji dan berharap polisi setempat segera menangkap pelaku itu, " kata Ketua PWI Kabupaten Lebak, Fahdi Khalid, di Lebak, Sabtu.

Baca juga: LaNyalla minta Kapolri beri atensi kasus pembunuhan wartawan di Mamuju
 
Pembunuhan terhadap Harahap (42) di dalam mobilnya pada perjalanan dia kembali ke rumahnya di Dusun VII, Desa Karang Anyar, Kecamatan Gunung Maligas, Kabupaten Simalungun, pada Jumat dini hari (19/6), itu menimbulkan keprihatinan pekerja jurnalistik.
 
Wartawan, kata dia, dilindungi UU Nomor 40/1999 tentang Pers sehingga PWI Kabupaten Lebak mengecam dan mengutuk pembunuhan terhadap Harahap itu.
 
Kasus penembakan terhadap korban yang saat itu berada di dalam mobil pribadinya di lokasi yang tidak jauh dari rumahnya itu diduga sudah direncanakan pelaku.

Baca juga: Jurnalis Kabupaten Polewali Mandar minta pembunuh wartawan ditangkap
 
Namun, kata dia, "Jika pembunuhan itu terkait pemberitaan atau produk jurnalistik tentu sangat disayangkan."
 
Menurut dia, kecenderungan kekerasan terhadap wartawan di Indonesia cukup tinggi, yang berdasarkan data Lembaga Bantuan Hukum Pers terjadi 117 kasus sepanjang 2020. Kekerasan terhadap wartawan itu mulai kekerasan verbal, fisik hingga pembunuhan.

Baca juga: Wartawan Sulbar aksi desak polisi usut tuntas pembunuhan Demas Leira
 
Namun demikian, PWI Kabupaten Lebak meminta para pewarta tetap bekerja profesional sesuai kaidah jurnalistik dengan mewartakan faktual dan berimbang.
 
Pekerja jurnalistik itu, kata dia, pekerja mulia untuk menginformasikan berbagai peristiwa di dunia. Selain itu juga wartawan berperan untuk mensejahterakan masyarakat dengan menyampaikan berita membangun, edukasi atau mendidik, menghibur juga membangkitkan semangat cinta Tanah Air.

Baca juga: Forum Pemred: Ancaman pembunuhan wartawan tidak boleh dibiarkan
 
"Kami setiap bulan memberikan pembekalan jurnalistik juga diskusi serta pelatihan teknik menulis berita yang benar dan tidak hoaks guna menghindari kekerasan yang dialami wartawan, " katanya.
 

Pewarta : Mansyur suryana
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar