Dokter hewan pengidap pertama virus monyet di China meninggal

id virus monyet,china,dokter hewan

Dokter hewan pengidap pertama virus monyet di China meninggal

Kawanan kera hitam Sulawesi (Macaca tonkeana) meminta makanan dari pengendara yang melintas di Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Juni 2021. (ANTARA/Mohamad Hamzah)

Beijing (ANTARA) - Seorang dokter hewan yang terinfeksi oleh virus monyet B di China dikabarkan meninggal dunia.

Namun sejauh ini beberapa orang yang kontak dekat korban dinyatakan selamat, demikian laporan Pusat Pencegahan Penyakit Menular China (CCDC) dalam jurnal mingguannya yang dilansir pada Sabtu (17/7).

Jurnal tersebut menyebutkan pria asal Beijing berusia 53 tahun yang bekerja di lembaga penelitian primata itu meninggal pada 27 Mei lalu.

Dia mengalami gejala awal, seperti mual dan muntah, sebulan setelah membedah dua monyet yang mati pada awal Maret.

Baca juga: Kenali beda cacar monyet dibanding cacar air

Dokter itu sudah menjalani perawatan di sejumlah rumah sakit sebelum meninggal.

CCDC menyatakan tidak ada kejadian fatal atau bukti klinis infeksi virus monyet B di China sebelumnya.

Kematian dokter hewan tersebut menjadi kasus kematian pertama virus monyet B pada manusia.

Para peneliti mengambil sampel cairan serebrospinal dari dokter hewan itu pada April lalu dan hasilnya menyatakan dia positif terinfeksi virus kera B.

Baca juga: Perdana, kasus cacar monyet muncul di Texas

Namun sampel-sampel yang diambil dari kontak dekatnya menunjukkan hasil negatif.

Virus tersebut pertama kali diidentifikasi pada 1932 sebagai "enzootic alphaherpesvirus" pada monyet jenis Macaca.

Virus tersebut dapat ditularkan melalui kontak langsung dan pertukaran sekresi tubuh dengan tingkat tingkat kematian 70 hingga 80 persen.

Dalam jurnal tersebut CCDC juga menyebutkan monyet kemungkinan berpotensi menimbulkan ancaman bagi orang-orang di sekitarnya.

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar