Polda Malut sebut polwan diduga radikalisme tinggalkan tugas

id Radikalisme

Polda Malut sebut polwan diduga radikalisme tinggalkan tugas

Anggota Direskrimum Polda Malut, Bripda NOS yang ditangkap di Bandara Juanda Sidoarjo, Jawa Timur (Abdul Fatah)

Ternate (ANTARA) - Polda sebut polwan diduga radikalisme tinggalkan tugas

Kepolisian Daerah (Polda) Maluku Utara (Malut) menyebut, anggota Polisi Wanita (Polwan) bernama Bripda NOS yang ditangkap di Bandara Juanda Sidoarjo yang diduga ikut faham radikalisme, karena tinggalkan tugas tanpa seizin pimpinan.
Anggota Direskrimum Polda Malut, Bripda Nesti Ode Samili yang ditangkap di Bandara Juanda Sidoarjo, Jawa Timur (Abdul Fatah)
"Memang, seluruh personel Polri siaga I di seluruh Indonesia termasuk di Polda Malut dalam operasi mantap brata Pemilu 2019. "Sehingga anggota polisi tidak dibenarkan tinggalkan tugas tanpa seizin pimpinan termasuk Bripda NOS," kata Kabid Humas Polda Malut, AKBP Hendri Badar di Ternate, Senin.

Polda Malut sendiri mengklarifikasi dan meluruskan informasi, karena berawal dari laporan yang disampaikan keluarga kalau Bripda Nesti pergi tanpa sepengetahuan mereka, sehingga anggota polwan tersebut ditangkap untuk pertanggungjawabkan perbuatannya karena berangkat tanpa izin secara lisan maupun tertulis dari pimpinannya Direskrimum Polda Malut.

Sebelumnya, Polda Jatim mengamankan Bripda NOS yang diduga mengikuti faham radikal bersama satu orang temannya dan pengamanan keduanya ini merupakan kerja sama dengan Polda Malut.

Bripda NOS bertugas di Direskrimum Polda Malut itu berangkat dari Bandara Sultan Babullah Ternate pada Minggu (26/5) sekitar pukul 09.00 wit dan tiba pukul 13.00 wit langsung diamankan tim Mapolda Jatim.

Bahkan, Bripda Nes melakukan perjalanan ke Surabaya tanpa izin dari pimpinan dan belum tahu apa yang dilakukannya di sana dan nantinya tiba baru dilakukan pemeriksaan.

Akan tetapi, Hendri Badar mengakui, Polda Malut belum mengetahui kalau bersangkutan masuk dalam faham radikal apa tidak, nantinya tiba di Ternate baru dilakukan pemeriksaan secara intensif, karena saat ini tim dari Polda Malut juga telah diberangkatkan ke Surabaya terkait dengan Bripda Nes tersebut.

"Tentunya, Bripda NOS akan diberikan sanksi tegas melalui sidang disiplin, karena meninggalkan tugas saat Polda Malut siaga I pengamanan Mantap Brata.

Akan tetapi, Kabid Humas juga belum mengetahui secara pasti bergabungnya Bripda NOS dengan sebuah organisasi Wahdah Islamiah di kawasan Salero Kota Ternate, karena bersangkutan nantinya kembali dari Kota Surabaya barulah dilakukan pemeriksaan.
 

Pewarta : Abdul Fatah
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar