BPPD Sulsel sebut wisman Malaysia dominasi kunjungan ke Makassar

id BPPD Sulsel Sebut Wisman Malaysia Masih Dominasi,bppd sulsel,hendra nick arthur

BPPD Sulsel sebut wisman Malaysia dominasi kunjungan ke Makassar

Direktur Eksekutif BPPD Sulsel Hendra Nick Arthur

Makassar (ANTARA) - Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Sulawesi Selatan menyebutkan wisatawan mancanegara asal Malaysia masih mendominasi kunjungan wisata ke Makassar.

"Kalau berdasarkan data kami dan data periodik yang dikeluarkan oleh BPS Sulsel itu sama, masih turis asal Malaysia yang selalu dominasi tiap bulannya," ujar Direktur Eksekutif Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Sulawesi Selatan, Hendra Nick Arthur di Makassar, Senin.

Ia mengatakan data-data wisman yang dirilis tiap bulan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Sulsel sejak Maret hingga Juni 2019 tercatat angka turis serumpun Melayu itu mendominasi hingga lebih dari 50 persen dari seluruh wisman ke Makassar.

Untuk data Maret 2019, jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang datang melalui pintu masuk Makassar pada mencapai 1.850 kunjungan.



Jumlah tersebut meningkat 33,19 persen jika dibandingkan dengan jumlah wisman pada Februari 2019 yang mencapai 1.389 kunjungan.

Sementara itu, jika dibandingkan dengan Maret 2018 maka terjadi peningkatan sebesar 68,33 persen yang mana jumlah kunjungan Maret 2018 sebesar 1.099 kunjungan.

Khusus untuk wisman Malaysia mendominasi dengan 989 kunjungan pada Maret 2019. Setelahnya itu, terjadi penurunan kunjungan hingga Juni 2019.

Berdasarkan data dari BPS Sulsel, pada April 2019, turun menjadi 742 kunjungan, Mei sebanyak 641 kunjungan dan Juni sebanyak 766 orang kunjungan. Selama empat bulan terakhir, jumlah turis Malaysia ke Makassar terus menurun.

"Malaysia masih yang terbanyak selama setengah tahun ini. Setelah itu ada wisman Australia dan lainnya. Untuk Australia juga mengalami peningkatan pesat karena Februari hanya 9 kunjungan lalu Maret naik menjadi 122 kunjungan. Dari segi persentase, lebih dari 1000 persen," ungkapnya.


 
Pewarta :
Uploader: Daniel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar