Timnas U-18 kendala hadapi Laos

id Timnas u-18

Pemain Timnas Indonesia U-19 Amiruddin Bagus (kanan) menyundul bola dengan dihadang pesepak bola Deltras Sidoarjo Ahmad Fitdian (kiri) saat pertandingan uji coba di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (20/7/2019). Timnas Indonesia U-19 mengalahkan Deltras Sidoarjo dengan skor akhir 1-0. ANTARA FOTO/Moch Asim/wsj.

Ho Chi Minh City (ANTARA) - Pada pertandingan perdana di Stadion Thong Nhat Kota Ho Chi Minh, Senin, timnas sepak bola U-18 berhasil mengemas kemenangan 2-1 atas Laos melalui perjuangan dramatis di babak kedua.

Meski unggul dan memastikan diri masuk ke babak semifinal, namun squad Garuda Nusantara mendapat pelajaran berharga dari hambatan yang terjadi di lapangan sebagaimana yang dipaparkan pelatih Fakhri Husaini usai pertandingan.

"Tadi memang sulit sekali. Mereka betul-betul tidak keluar dari area pertahanan," ujar Fakhri saat ditanyai evaluasi pertandingan keempat fase penyisihan Grup A Piala AFF 2019 ini.

Setelah melalui babak pertama tanpa gol, timnas sempat menelan kekecewaan kala gawang Ernando Ari Sutaryadi harus dibobol Laos pada menit ke-69.

Namun berkat adaptasi yang baik membuat timnas mampu membalas perolehan angka dengan mencetak gol penyeimbang dua menit kemudian melalui serangan lincah Amiruddin Bagus Kahfi.

Indonesia memang harus mengakui bahwa pertahanan Laos jauh berbeda dibandingkan tiga lawan sebelumnya yaitu Filipina, Timor-Leste, dan Brunei Darussalam, yang mampu dibobol di menit awal babak pertama.

"Sebetulnya peluang kami tadi banyak, tapi sayang belum bisa dimanfaatkan dengan baik. Pertahanan mereka memang keras. Tapi kami bersyukur akhirnya bisa menang atas Laos," kata Fakhri menambahkan.

Selain dari faktor pertahanan lawan yang kuat, kekurangan dari internal tim juga menjadi faktor beratnya pertandingan ini.

Menurut Fakhri, ritme permainan anak asuhnya agak berbeda dibanding hari-hari sebelumnya yang disinyalir akibat kurangnya jam istirahat, terutama pada pemain yang usai mengalami cedera.

"Kalau saya lihat pemulihan dari pemain juga masih kurang. Pertandingan hanya punya waktu istirahat satu hari. Meski sudah dirotasi dan istirahat tapi menurut saya masih kurang. Makanya tadi di babak pertama saya instruksikan tidak main dengan tempo tinggi karena suhunya juga sedang panas," katanya.
 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar