Senin, 25 September 2017

Jasa Raharja santuni 34 korban KM Marina

id km marina, jasa raharja, sulawesi selatan
Jasa Raharja santuni 34 korban KM Marina
Jasa Raharja (Dokumentasi)
"Jadi pembayaran santunan ini kita berikan kepada korban secara bertahap...
Makassar (ANTARA Sulsel) - PT Jasa Raharja (Persero) Cabang Sulawesi Selatan telah membayarkan santunan kepada ahli waris 34 korban meninggal dunia dalam tragedi karamnya Kapal Motor (KM) Marina Baru 2B di Perairan Siwa, Sulsel beberapa waktu lalu.

"Jadi pembayaran santunan ini kita berikan kepada korban secara bertahap dan dimulai dari korban meninggal dunia yang telah teridentifikasi," ujar Kepala Cabang PT Jasa Raharja (Persero) Sulsel Moh Evert Yulianto di Makassar, Senin.

Dia mengatakan, berdasarkan data manifest yang diterimanya dari semua pihak, jumlah penumpang, nakhoda dan anak buah kapal (ABK) KM Marina Baru 2B itu total sebanyak 118 orang.

Namun proses pencarian selama hari kesembilan ini baru menemukan sekitar 106 korban yang terdiri dari korban selamat dan korban meninggal dunia.

Dari 118 penumpang KM tersebut 66 orang di antaranya meninggal dunia, 40 orang ditemukan selamat dan mengalami luka-luka, serta 12 orang masih dalam pencarian.

Hasil identifikasi dari Tim DVI Polda Sulsel dan DVI Polda Sultra itu baru sebagian korban yang telah teridentifikasi dan Jasa Raharja Cabang Sulsel sudah serahkan santunan kepada 34 kerabat/ahli waris korban.

Dari 34 korban tewas yang telah diberikan santunan tersebut, satu di antaranya, yakni Lukiana Filza, hanya diberikan sumbangan biaya pemakaman sebesar Rp2 juta karena almarhum sudah tidak memiliki ahli waris. Sementara 33 korban lainnya menerima santunan sebesar Rp25 juta per orang.

"Pembayaran kedua dilakukan pada Sabtu (26/12) untuk tiga korban, yakni Abdul Kadir di Soppeng, Albar/Jaya di Wajo, dan Poernawan di Kabupaten Luwu," jelasnya.

Dengan pemberian santunan tersebut, menunjukkan kepada masyarakat bahwa Jasa Raharja memberikan perhatian penuh pada korban maupun keluarganya.

Evert mengatakan, pembayaran yang diberikan kepada ahli waris tidak dalam bentuk tunai, semuanya ditransfer melalui rekening maing-masing ahli waris.

"Saat penyerahan buku tabungan dana santunannya sudah ada didalamnya, besaran santunan meninggal dunia Rp25 juta, cacat tetap maksimal Rp25 juta, dan biaya perawatan maksimal Rp10 juta," terangnya.

Evert menuturkan, dari 66 korban meninggal dunia tersebut, baru 56 orang yang teridentifikasi, sisanya sebanyak 10 orang masih dalam proses pengidentifikasian, dengan rincian satu korban di Sulsel dan sembilan korban di Sultra.

Dari 56 orang korban yang sudah teridentifikasi tersebut, baru 34 keluarga korban yang diberikan santunan sisanya yang 22 orang belum diberikan karena pihak Jasa Raharja masih mensurvei ahli waris para korban.

"Untuk yang belum teridentifikasi, nanti begitu teridentifikasi langsung kita hubungi ahli warisnya untuk pemberian santunan," ucapnya.

Editor: Daniel

COPYRIGHT © ANTARA 2015

Baca Juga