USAID JALIN fokus dampingi enam kabupaten

id USAID JALIN,Lembaga donor Pemerintah Amerika Serikat,sulawesi selatan, kasus kematian ibu dan bayi,dr Willy Kumurur

Arsip. Plt Kadis Kesehatan Sulsel Dr dr Bachtiar Baso, M.Kes pada pertemuan stakeholder program JALIN USAid - Pemprov Sulsel di Makassar,Kamis (2/8). Foto ANTARA/S. Mappong/18.

Makassar (Antaranews Sulsel) - Lembaga donor Pemerintah Amerika Serikat, USAID JALIN fokus melakukan pendampingan di enam kabupaten di Sulawesi Selatan yang tercacat memiliki kasus kematian ibu dan bayi baru lahir relatif tinggi.

"Kami di sini sebagai fasilitator yang menjembatani pemerintah dan masyarakat dalam menurunkan angka kematian ibu dan bayi baru lahir di Sulsel dengan fokus pendampingan di enam kabupaten," kata Regional Manager USAID JALIN Sulsel dr Willy Kumurur di sela Focus Discussion Group (FGD) dengan media di Makassar, Rabu.

Dia mengatakan, pentingnya pendampingan itu dilakukan di enam kabupaten yakni Gowa, Bone, Sinjai, Jeneponto, Pangkajene dan Kepulauan agar dapat membantu percepatan program pemerintah menekan angka kematian ibu dan bayi baru lahir.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Sulsel pada 2017 diketahui, sebesar 77 persen bayi (sampai usia 11 bulan) di Sulsel terjadi pada masa neonatal (0-28 hari) dan jumlah kematian tertinggi ditemukan di Kabupaten Jeneponto (79 kasus), diikuti Kabupaten Bone (61 kasus) dan Kabupaten Gowa (60 kasus).

Sementara dari 21 kabupaten dan 3 kota di Sulsel pada 2017, terdapat 115 kematian ibu dan 817 kematian bayi baru lahir. Dari jumlah 115 kematian ibu terdapat 11 persen angka kematian ibu di Kabupaten Gowa sebagai pemicu kasus kematian tertinggi sepanjang 2017.

Kalau dari segi penyebabnya, sebanyak 88 persen ibu di Sulsel meninggal akibat minimnya fasilitas kesehatan. Sedang pendarahan dan hipertensi juga menjadi penyebab utama kematian ibu.

"Dengan adanya pendampingan ini, diharapkan dapat menekan angka kematian ibu dan bayi baru lahir pada masa-masa yang yang akan datang," katanya.
Pewarta :
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar