PKSAI Gowa jadi model percontohan nasional

id gowa

PKSAI Gowa  jadi model percontohan nasional

Sejumlah siswa di Gowa berdoa usai melaksanakan sholat ghaib untuk almarhum Presiden ke-3 Republik Indonesia BJ Habibie. (ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/wsj).

Makassar (ANTARA) - Pusat Kesejahteraan Sosial Anak Integratif (PKSAI) Kabupaten Gowa menjadi model percontohan nasional dan akan menjadi lokus utama studi banding (Studing) bagi 111 PKSAI yang tersebar pada Kabupaten/Kota se-Indonesia.



"Hasil monev tim dari pusat kemarin mengatakan PKSAI Gowa ini terbaik nasional sehingga akan menjadi lokus studing bahkan akan direplikasikan oleh 111 Kabupaten/Kota se-Indonesia," ungkap Sekretaris Dinas Sosial Kabupaten Gowa, Firdaus di Gowa, Kamis.



Ia menambahkan, baru-baru ini tim monitoring dan evaluasi dari pusat yaitu Bina Bangda, Kementerian Sosial, dan UNICEF melakukan kunjungan di Kabupaten Gowa untuk mengadopsi data layanan PKSAI yang tersebar di beberapa SKPD.



"Jadi rombongan datang untuk melihat sekaligus mengadopsi data kita pada SKPD yang terintegrasi dengan PKSAI kita," ujarnya.



Firdaus mengemukakan beberapa hal utama yang menjadikan PKSAI Gowa menjadi percontohan nasional yakni pelayanan anak yang terintegrasi dengan beberapa Satuan Kerja Perangkat Dinas (SKPD).



SKPD tersebut mulai dari Bappeda, Dinas Capil, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Dinas Kesehatan, RSUD Syekh Yusuf, Dinsos, Dinas PMD, Dinas Pendidikan dan SKPD lainnya.



Integrasi PKSAI Gowa dengan SKPD terkait telah ditandatangani oleh bupati agar penanganan cepat tuntas. Misalnya jika ada laporan anak tidak memiliki akte kelahiran, akan segera dikoordinasikan dengan Capil melalui jalur khusus untuk PKSAI agar segera ditindaklanjuti.



"Sama halnya dengan anak yang sakit dan ingin rujukan kami langsung kordinasikan ke RSUD, begitupun pelayanan lainnya yang menyangkut anak usia 0 hingga 18 tahun. Sehingga jika ada masalah terhadap anak penanganan cepat terlaksana," jelasnya.



Selain itu, pihaknya mengaku usai memberikan penanganan kepada anak, PKSAI Gowa turun langsung mengawasi hingga menunntaskan segala permasalahan. "Seperti anak sakit yang dirujuk kita awasi betul sampai tiba di rumahnya," katanya.



Selain itu, Firdaus membeberkan jika mendapatkan laporan adanya anak terlantar, pihaknya telah bekerjasama dengan 28 panti asuhan terakreditasi di Gowa, sehingga bisa langsung ditempatkan pada salah satu panti asuhan tersebut.



"Semua itu berkat komunikasi dan koordinasi yang lancar sehingga PKSAI Gowa menjadi percontohan nasional dan direplikasikan pada ratusan kabupaten se-Indonesia. Semoga ini tidak membuat kita berpuas diri tetapi menjadikan motivasi untuk terus memenuhi hak anak khususnya di Kabupaten Gowa ini," harap Firdaus.



Diketahui PKSAI merupakan upaya yang terararah, terpadu, komprehensif dan berkelanjutan yang dilakukan pemerintah daerah dalam bentuk pelayanan sosial guna memenuhi dan melindungi hak anak pada usia 0 hingga 18 tahun dengan jenis pelayanan meliputi anak rentan, korban kekerasan, anak terlantar, disabilitas, penyakit kronis, anak jalanan, dan putus sekolah.



Saat ini jumlah anak di Gowa pertahun 2017 sebanyak 112.905 anak, dan PKSAI telah melayani 1387 anak sejak terbentuknya pada November 2016.

Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar