Trump terima surat 'manis' dari Kim Jong Un

id Trump, Kim Jong Un, Kim Jong Nam,Surat manis

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Kamis mengakhiri pertemuan mereka yang kedua di Hanoi, Ibu Kota Vietnam, tanpa mencapai kesepakatan. (reuetrs.com) (reuetrs.com/)

Washington (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Selasa mengatakan telah menerima surat yang sangat hangat dari Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, dan menyebutnya sebagai korespondensi "yang indah".

Ketika berbicara kepada awak media di Gedung putih, Trump menambahkan, "Saya rasa sesuatu akan terjadi dan itu akan menjadi sangat positif," tanpa memberikan penjelasan.

Washington sedang berupaya merajut kembali momentum dalam pembicaraan dengan Pyongyang, yang bertujuan supaya Korea Utara meninggalkan program senjata nuklirnya. Trump dan Kim terakhir bertemu pada awal tahun ini di Hanoi namun gagal mencapai kesepakatan denuklirisasi.

Trump berbicara sehari setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa saudara tiri Kim Jong Un, yakni Kim Jong Nam, merupakan informan Badan Intelijen Pusat (CIA) AS. Kim Jong Nam terbunuh di bandara Kuala Lumpur Malaysia pada 2017.

"Saya memang menerima surat manis dari Kim Jong Un ... Saya menghargai surat itu. Saya mengetahui informasi tentang CIA sehubungan dengan saudaranya, atau saudara tirinya. Dan saya akan memberitahunya bahwa itu tidak akan terjadi pada saya ... Saya tidak akan membiarkan itu terjadi." "Surat yang sangat manis dan hangat," kata Trump. "Saya rasa Korea Utara memiliki potensi yang luar biasa."

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar