Empat kecamatan di Kabupaten Konawe Utara masih terisolasi akibat banjir

id banjir,konawe utara,Empat kecamatan di Kabupaten Konawe Utara ,terisolasi akibat banjir,Bupati Konawe Utara,Ruksamin

Warga Amdonowi mulai bersihkan perabot rumah tangga akibat banjir yang melanda daerah tersebut sepekan terakhir ini (Foto Antara/Sarif Santiago)

Konawe Utara (ANTARA) - Bupati Konawe Utara Ruksamin mengatakan sampai sekarang masih ada empat kecamatan yang terisolasi akibat banjir yang melanda wilayahnya dalam sepekan terakhir.

Saat mendampingi Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengunjungi Konawe Utara di Sulawesi Tenggara, Kamis, Ruksamin mengatakan Kecamatan Andowia, Asera, Ohwo, dan Landawe masih terisolasi akibat banjir dan ada delapan titik di wilayah tersebut yang tinggi genangan airnya tiga sampai empat meter.

Bupati menjelaskan pula bahwa enam dari 16 kecamatan di wilayahnya terdampak banjir sehingga 1.638 keluarga yang terdiri atas 5.888 orang harus tinggal di tempat pengungsian.

Pemerintah, menurut dia, sudah mengirimkan bantuan kepada warga yang terkena dampak banjir.

"Kalau untuk daerah yang terisolasi kita upayakan pengiriman bantuan melalui udara dengan helikopter," katanya.

Pengiriman bantuan sebagian dilakukan menggunakan helikopter karena banjir membuat jembatan terputus dan jalan tergenang.

"Tetapi semua tergantung kondisi cuaca. Kita tetap berusaha mengirimkan bantuan kepada warga yang terisolasi dan hari ini akan kita penuhi semua bantuan untuk warga," kata Ruksamin.
 
Ruksamin mengatakan saat ini pengungsi masih membutuhkan bahan makanan, obat-obatan, tikar dan terpal atau tenda. Enam tenda pengungsian yang ada di daerah terdampak banjir sudah tidak bisa menampung warga.

"Saya perintahkan untuk memasang tenda lagi supaya semua warga yang mengungsi bisa masuk," katanya.

Dia juga menyatakan bahwa pemerintah berusaha mengurus seluruh warga yang mengungsi karena banjir.

"Kalau ada yang tidak diurusi, silakan datang ke sini dan kami akan datangi untuk mengurusi warga yang mengungsi," katanya.
Pewarta :
Uploader: Daniel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar