Mentan : Cara bertani harus diubah

id Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, pertanian harus mekanisasi, Makassar,Cara bertani

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman disela kunjungannya menjadi pembicara pada seminar nasional di Universitas Indonesia Timur di Makassar, Jumat (09082019). ANTARA Foto/ Suriani Mappong

Makassar (ANTARA) - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengatakan pertanian harus diubah dari cara tradisional selama ini menjadi modern, dengan bantuan mekanisasi pertanian.

Hal itu dikemukakan Amran disela kehadirannya sebagai pembicara utama di seminar nasional yang digelar Universitas Indonesia Timur di Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat.

Dia mengatakan pertanian harus diubah dengan mekanisasi, sehingga komoditas tertentu yang selama ini masih impor itu sudah bisa ditekan.

Upaya meningkatkan produksi pertanian itu, lanjut dia, selain dengan mekanisasi, penggunaan bibit unggul dengan maksimal dan perluasan areal tanaman, sehingga kelak bisa diharapkan untuk meningkatkan ekspor.

Oleh karena itu, Amran mendorong eksportir untuk menggeluti secara serius sektor pertanian. Apalagi kini, ekspor sudah menggunakan electronic sertificate (E-Sertifikat), sehingga tidak akan merugikan para eksportir lagi, karena barang baru dikirim setelah ada e-sertifikatnya,.

"Berbeda dulu, kiriman barang ke luar negeri, sampai di sana ditolak sehingga eksportir rugi," katanya.

Sementara mengenai kasus bawang putih di lapangan, dia menegaskan, jika ada ASN yang terlibat di Kementerian Pertanian atau pun dinas pertanian di lapangan akan dikenakan sanksi tegas berupa pemecatan.
Pewarta :
Uploader: Daniel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar