SKK Migas dan Mubadala dorong protap penanggulangan tumpahan minyak

id SKK Migas, K3S Mubadala, tumpahan minyak, Protap, Kaltim

SKK Migas dan Mubadala dorong protap penanggulangan tumpahan minyak

Deputi Operasi Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas) Julianus Wiratno disela Latihan Gabungan Penanggulangan Tumpahan Minyak yang diselenggarakan SKK Migas dan K3S Mubadala di Balikpapan, Kaltim (27/11/2019). ANTARA Foto/ Suriani Mappong

Balikpapan, Kaltim (ANTARA) - Deputi Operasi Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas) Julianus Wiratno mengatakan, pihaknya bersama Kontrak Kerja Sama (KKKS) Mubadala mendorong pembuatan prosedur tetap (Protap) untuk penanggulangan tumpahan minyak.

Hal itu dikemukakan Julianus disela Latihan Gabungan Penanggulangan Tumpahan Minyak di Balikpapan, Kalimantan Timur, Rabu.

Menurut dia, Protap yang sudah disepakati dan ditandatangani bersama 16 KKKS areal Kalimantan dan Sulawesi ini menjadi acuan yang dijalankan saat terjadi insiden Tier 2 untuk kasus tumpahan minyak di laut maupun di darat.

Pentingnya Protap tersebut agar pengalaman pahit tidak terulang seperti dengan dua insiden tumpahan minyak berskala besar dalam dua tahun terakhir yakni pipa Pertamina Refinery Unit V di Teluk Balikpapan dan blow out sumur YYA1 PHE ONJW di lepas Pantai Jawa.

Dia mengatakan, selain kasus tumpahan minyak yang patut diantisipasi juga kebakaran hutan di wilayah dekat operasional eksplorasi minyak dan gas, termasuk di wilayah yang dekat alat operasional.
Terkait dengan Protap penanggulangan tumpahan minyak ini, diakui sejalan dengan ketentuan Pedoman Tata Kerja SKK Migas No 005 Tahun 2016 tentang Pengelolaan K3LL, sehingga ditunjuklah perwakilan SKK Migas selaku koordinator operasi.

Sedang simulasi implementasi Protap yang akan dilaksanakan pada Kamis (28/11), dilaksanakan di perairan Sepinggan, Balikpapan, Kaltim dengan skenario terjadi kebocoran pipa gas di bawah laut yang dioperasikan KKKS Mubadala Petroleum yang mengakibatkan gas cloud.

Gas tersebut kemudian terbakar yang dipicu oleh kapal tanker yang mengkut minyak melintas di lokasi itu, sehingga menimbulkan korban luka-luka pada awak kapal.

Mencermati kondisi tumpahan minyak yang melebar ke pantai dan adanya korban, maka pemangku kepentingan 'table top exercise" untuk mendalami prosedur yang sudah ditentukan pihak KKKS Mubadala dan pemangku kepentingan terkait.
Deputi Operasi Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas) Julianus Wiratno (kiri) bersama HSE Superintendent PT Energy Equity Epic Sengkang (EEES) Heery RJ (kanan) disela Latihan Gabungan Penanggulangan Tumpahan Minyak yang diselenggarakan SKK Migas dan K3S Mubadala di Balikpapan, Kaltim (27/11/2019). ANTARA Foto/ Suriani Mappong


 
Pewarta :
Editor: Amirullah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar